Perbedaan antara obligasi premium dan obligasi diskon?

By | January 24, 2022

Ketika  obligasi  pertama kali diterbitkan, itu adalah obligasi standar dan bukan obligasi premium atau diskonto. Dengan kata lain, harga yang harus dibayar untuk obligasi baru (harga aslinya) selalu tetap dan disebut nilai nominal. Obligasi menjadi “premium” atau “diskon” ketika mulai diperdagangkan di pasar. Obligasi baru dijual di “pasar perdana” dan obligasi yang ada dijual di “pasar sekunder”.

Apa itu obligasi premium?

Obligasi yang diperdagangkan di atas nilai nominalnya di pasar sekunder adalah obligasi premium. Ini dinegosiasikan ketika menawarkan tingkat kupon (bunga) lebih tinggi dari tingkat bunga yang berlaku saat ini yang ditawarkan untuk obligasi baru. Ini karena investor menginginkan pengembalian yang lebih tinggi dan akan membayarnya. Dalam arti tertentu, mereka membayarnya ke depan untuk mendapatkan pembayaran kupon yang lebih tinggi.

Apa itu obligasi diskon?

Obligasi yang saat ini dapat dinegosiasikan dengan nilai yang lebih rendah dari nilai nominalnya di pasar sekunder adalah obligasi diskonto, yang dinegosiasikan dengan diskon ketika menawarkan tingkat kupon yang lebih rendah dari tingkat bunga yang berlaku. Karena investor menginginkan pengembalian yang lebih tinggi, mereka akan membayar lebih sedikit untuk obligasi dengan tingkat kupon yang lebih rendah daripada yang berlaku. Jadi mereka membelinya dengan harga diskon untuk menebus kupon yang lebih rendah.

Apa yang membuat mereka berbeda?

Jika obligasi yang diperdagangkan di pasar saat ini dinilai pada harga yang lebih tinggi dari harga aslinya (nilai nominalnya), itu disebut obligasi premium. Sebaliknya, jika obligasi yang diperdagangkan di pasar saat ini dinilai pada harga yang lebih rendah dari harga aslinya (nilai nominalnya), disebut obligasi diskonto.

Oleh karena itu, obligasi premium memiliki tingkat kupon yang lebih tinggi daripada tingkat bunga yang berlaku untuk jatuh tempo dan kualitas kredit tertentu. Sebaliknya, obligasi yang didiskontokan memiliki tingkat kupon yang lebih rendah dari tingkat bunga yang berlaku untuk jatuh tempo dan kualitas kredit tertentu.

Contoh: misalkan seorang investor memiliki obligasi yang lebih tua, awalnya berusia 10 tahun ketika dia membelinya lima tahun yang lalu. Obligasi ini memiliki tingkat kupon 5% dan investor ingin menjualnya sekarang. Pada saat penjualan, obligasinya akan bersaing di pasar dengan obligasi baru dengan jangka waktu 5 tahun, karena lima tahun telah berlalu sejak jatuh tempo.

Mari kita asumsikan bahwa obligasi baru tersebut, sebanding dengan yang dimiliki investor dalam hal kualitas kredit, memiliki tingkat kupon 3%. Investor lain akan “menaikkan” harga obligasi hingga imbal hasil pada saat jatuh tempo sesuai dengan tingkat bunga pasar persaingan 3%.

Karena proses penawaran ini, obligasi akan ditukar dengan premi pada nilai nominalnya. Pembeli akan membayar lebih untuk membeli obligasi dan premi yang dibayar pembeli akan mengurangi hasil pada saat jatuh tempo obligasi, sehingga sejalan dengan apa yang saat ini ditawarkan. (Sebaliknya, diskon pada obligasi akan meningkatkan daripada mengurangi imbal hasil pada saat jatuh tempo.)