Perbedaan Margarin dan Mentega Beserta Contohnya

By | January 6, 2021
perbedaan margarin dan mentega serta contohnya,contoh produk mentega dan margarin,merk mentega,blue band mentega atau margarin,palmia termasuk margarin atau mentega,merk margarin,gambar margarin dan mentega,perbedaan mentega dan margarin untuk kue

Sejumlah besar informasi yang salah tentang nutrisi ada di internet.

Beberapa di antaranya didasarkan pada penelitian yang buruk atau bukti yang tidak lengkap, sementara informasi lain mungkin sudah ketinggalan zaman.

Perbedaan Margarin dan Mentega Beserta Contohnya

Perbedaan Margarin dan Mentega Beserta Contohnya

Para profesional itu sendiri bahkan mungkin memberi tahu Anda hal-hal yang tampaknya secara langsung bertentangan dengan sesuatu yang Anda baca tempo hari.

Contoh bagus dari subjek yang tampaknya tidak disetujui oleh siapa pun adalah efek mentega dan margarin bagi kesehatan.

Artikel ini membandingkan keduanya, dengan melihat kedua sisi perdebatan.

Apakah Mentega dan Margarin Itu?

Mentega adalah makanan pokok tradisional yang dibuat dengan krim pengocok.

Ini terutama digunakan sebagai lemak goreng, olesan atau komponen saus, kue dan kue kering.

Sebagai sumber lemak susu terkonsentrasi, sebagian besar terdiri dari lemak jenuh.

Karena penelitian yang mengaitkan asupan tinggi lemak jenuh dengan peningkatan risiko penyakit jantung, otoritas kesehatan masyarakat mulai merekomendasikan agar orang membatasi konsumsi mentega pada tahun 1970-an.

Margarin merupakan makanan olahan yang didesain dengan rasa dan tampilan yang mirip dengan mentega. Ini sering direkomendasikan sebagai pengganti yang sehat untuk jantung.

Jenis margarin modern terbuat dari minyak nabati, yang mengandung lemak tak jenuh ganda yang dapat menurunkan kolesterol LDL “jahat” jika digunakan sebagai pengganti lemak jenuh.

Karena minyak nabati berbentuk cair pada suhu kamar, para ilmuwan makanan mengubah struktur kimianya agar menjadi padat seperti mentega.

Selama beberapa dekade terakhir, proses yang dikenal sebagai hidrogenasi telah digunakan untuk mengeraskan minyak nabati dalam margarin.

Hidrogenasi meningkatkan kandungan lemak jenuh minyak, tetapi lemak trans yang tidak sehat terbentuk sebagai produk sampingan.

Proses yang lebih baru yang disebut interesterifikasi mencapai hasil yang serupa tanpa membentuk lemak trans.

Selain minyak nabati terhidrogenasi atau terinteresterifikasi, margarin modern mungkin mengandung beberapa bahan tambahan makanan, termasuk pengemulsi dan pewarna.

Sederhananya, margarin modern adalah produk makanan olahan yang terbuat dari minyak nabati, sedangkan mentega pada dasarnya adalah lemak susu pekat.

Mentega adalah produk susu yang dibuat dengan mengocok krim. Sebaliknya, margarin adalah produk yang dirancang untuk meniru mentega. Sementara mentega sebagian besar terdiri dari lemak susu, margarin biasanya diproduksi dari minyak nabati.

Manfaat Kesehatan Mentega

Mentega mungkin mengandung beberapa nutrisi yang tidak ditemukan di banyak makanan lain.

Misalnya, mentega dari sapi yang diberi makan rumput dapat memberikan beberapa vitamin K2, yang telah dikaitkan dengan peningkatan kesehatan tulang (3Trusted Source, 4Trusted Source).

Nyatanya, mentega dari sapi yang diberi makan rumput tampaknya menjadi sumber nutrisi yang lebih baik daripada mentega dari sapi yang diberi makan biji-bijian.

Mentega Rumput Bergizi

Efek kesehatan dari mentega sangat bergantung pada makanan dari sapi asalnya.

Sapi makan rumput di lingkungan alaminya, tetapi di banyak negara, menu mereka sebagian besar didasarkan pada pakan berbasis biji-bijian.

Mentega dari sapi yang diberi makan rumput jauh lebih bergizi. Ini berisi lebih banyak:

Vitamin K2: Vitamin yang sedikit diketahui ini dapat membantu mencegah banyak penyakit serius, termasuk kanker, osteoporosis, dan penyakit jantung.

Conjugated Linoleic Acid (CLA): Penelitian menunjukkan bahwa asam lemak ini dapat memiliki sifat anti-kanker dan membantu menurunkan persentase lemak tubuh Anda.

Butyrate: Asam lemak rantai pendek yang ditemukan dalam mentega yang juga diproduksi oleh bakteri di usus. Ini dapat melawan peradangan, meningkatkan kesehatan pencernaan dan dapat membantu mencegah penambahan berat badan.

Omega-3: Mentega yang diberi makan rumput memiliki lebih sedikit omega-6 dan lebih banyak omega-3, yang penting karena kebanyakan orang sudah makan terlalu banyak lemak omega-6.

Meskipun demikian, mentega umumnya dikonsumsi dalam jumlah kecil, dan kontribusinya terhadap total asupan nutrisi ini rendah.

Mentega dari sapi yang diberi makan rumput mengandung lebih banyak nutrisi yang menyehatkan jantung daripada mentega dari sapi yang diberi makan biji-bijian.

Risiko Makan Mentega

Beberapa ahli khawatir tentang banyaknya lemak jenuh dan kolesterol dalam mentega dan menyarankan orang untuk membatasi asupannya.

Tinggi Lemak Jenuh

Selama beberapa dekade, mentega telah dikecam karena kandungan lemak jenuhnya yang tinggi.

Ini terdiri dari sekitar 50% lemak jenuh, sedangkan sisanya sebagian besar adalah air dan lemak tak jenuh.

Studi observasi yang menyelidiki hubungan antara lemak jenuh dan penyakit jantung memberikan hasil yang beragam.

Sebuah tinjauan studi baru-baru ini menyimpulkan bahwa makan lebih sedikit lemak jenuh dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit jantung sebesar 17% jika diganti dengan lemak tak jenuh ganda.

Sebaliknya, mengganti lemak jenuh dengan karbohidrat atau protein tampaknya tidak berpengaruh.

Akibatnya, beberapa ahli meragukan bahwa asupan lemak jenuh memang memprihatinkan. Yang lain masih yakin bahwa asupan lemak jenuh yang berlebihan merupakan faktor risiko penyakit jantung.

Faktanya, otoritas kesehatan telah menyarankan orang untuk membatasi asupan lemak jenuhnya selama beberapa dekade.

Pendukung pendapat populer ini sering menunjuk pada penelitian yang menunjukkan bahwa lemak jenuh meningkatkan kadar kolesterol LDL “jahat”.

Meskipun benar bahwa lemak jenuh meningkatkan kadar kolesterol LDL yang lebih tinggi, ceritanya sedikit lebih kompleks.

Menariknya, beberapa ilmuwan percaya bahwa mengonsumsi lemak jenuh sebenarnya memiliki beberapa manfaat, termasuk meningkatkan profil lipid darah.

Ini dapat meningkatkan kolesterol HDL “baik” dan mengubah ukuran partikel kolesterol LDL dari kecil dan padat menjadi besar, yang dianggap lebih jinak.

Tidak ada bukti kuat yang mendukung klaim bahwa asupan tinggi mentega atau sumber lemak jenuh lainnya secara langsung bertanggung jawab atas penyakit jantung.

Namun, penelitian berkualitas lebih tinggi diperlukan sebelum para ilmuwan dapat sepenuhnya memahami metabolisme lemak jenuh dan relevansinya dengan kesehatan jantung.

RINGKASAN
Asupan lemak jenuh yang tinggi telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung, tetapi buktinya tidak konsisten. Masalahnya adalah salah satu yang paling kontroversial dalam ilmu gizi.

Kolesterol Tinggi

Mentega juga tinggi kolesterol. Asupan kolesterol yang tinggi pernah dianggap sebagai faktor risiko utama penyakit jantung.

Kekhawatiran ini didasarkan pada penelitian yang menunjukkan bahwa kadar kolesterol darah tinggi dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung (26Trusted Source).

Namun, sekarang jelas bahwa mengonsumsi kolesterol dalam jumlah sedang tidak meningkatkan kadar darah pada kebanyakan orang. Tubuh mengimbanginya dengan memproduksi lebih sedikit.

Biasanya, ini menjaga kadar darahnya dalam kisaran normal, meskipun asupan yang sangat tinggi masih dapat menyebabkan peningkatan kadar kolesterol darah secara moderat.

Otoritas kesehatan masyarakat telah menganjurkan diet rendah kolesterol selama beberapa dekade.

Pedoman ini terutama berlaku untuk orang dengan hiperkolesterolemia familial, suatu kondisi genetik yang menyebabkan kadar kolesterol darah tinggi secara tidak normal.

Namun demikian, strategi diet tampaknya memiliki efek terbatas pada kelompok ini.

Ilmuwan terus memperdebatkan peran kolesterol makanan dalam penyakit jantung, tetapi kekhawatiran telah menurun dalam beberapa tahun terakhir.

Ringkasan
Mentega tinggi kolesterol. Namun, itu memiliki efek terbatas pada kadar kolesterol darah pada kebanyakan orang.

Risiko Makan Mentega

Beberapa ahli khawatir tentang banyaknya lemak jenuh dan kolesterol dalam mentega dan menyarankan orang untuk membatasi asupannya.

Tinggi Lemak Jenuh

Selama beberapa dekade, mentega telah dikecam karena kandungan lemak jenuhnya yang tinggi.

Ini terdiri dari sekitar 50% lemak jenuh, sedangkan sisanya sebagian besar adalah air dan lemak tak jenuh.

Studi observasi yang menyelidiki hubungan antara lemak jenuh dan penyakit jantung memberikan hasil yang beragam.

Sebuah tinjauan studi baru-baru ini menyimpulkan bahwa makan lebih sedikit lemak jenuh dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit jantung sebesar 17% jika diganti dengan lemak tak jenuh ganda.

Sebaliknya, mengganti lemak jenuh dengan karbohidrat atau protein tampaknya tidak berpengaruh.

Akibatnya, beberapa ahli meragukan bahwa asupan lemak jenuh memang memprihatinkan. Yang lain masih yakin bahwa asupan lemak jenuh yang berlebihan merupakan faktor risiko penyakit jantung.

Faktanya, otoritas kesehatan telah menyarankan orang untuk membatasi asupan lemak jenuhnya selama beberapa dekade.

Pendukung pendapat populer ini sering menunjuk pada penelitian yang menunjukkan bahwa lemak jenuh meningkatkan kadar kolesterol LDL “jahat”.

Meskipun benar bahwa lemak jenuh meningkatkan kadar kolesterol LDL yang lebih tinggi, ceritanya sedikit lebih kompleks.

Menariknya, beberapa ilmuwan percaya bahwa mengonsumsi lemak jenuh sebenarnya memiliki beberapa manfaat, termasuk meningkatkan profil lipid darah.

Ini dapat meningkatkan kolesterol HDL “baik” dan mengubah ukuran partikel kolesterol LDL dari kecil dan padat menjadi besar, yang dianggap lebih jinak.

Tidak ada bukti kuat yang mendukung klaim bahwa asupan tinggi mentega atau sumber lemak jenuh lainnya secara langsung bertanggung jawab atas penyakit jantung.

Namun, penelitian berkualitas lebih tinggi diperlukan sebelum para ilmuwan dapat sepenuhnya memahami metabolisme lemak jenuh dan relevansinya dengan kesehatan jantung.

RINGKASAN
Asupan lemak jenuh yang tinggi telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung, tetapi buktinya tidak konsisten. Masalahnya adalah salah satu yang paling kontroversial dalam ilmu gizi.

Kolesterol Tinggi

Mentega juga tinggi kolesterol. Asupan kolesterol yang tinggi pernah dianggap sebagai faktor risiko utama penyakit jantung.

Kekhawatiran ini didasarkan pada penelitian yang menunjukkan bahwa kadar kolesterol darah tinggi dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung (26Trusted Source).

Namun, sekarang jelas bahwa mengonsumsi kolesterol dalam jumlah sedang tidak meningkatkan kadar darah pada kebanyakan orang. Tubuh mengimbanginya dengan memproduksi lebih sedikit.

Biasanya, ini menjaga kadar darahnya dalam kisaran normal, meskipun asupan yang sangat tinggi masih dapat menyebabkan peningkatan kadar kolesterol darah secara moderat.

Otoritas kesehatan masyarakat telah menganjurkan diet rendah kolesterol selama beberapa dekade.

Pedoman ini terutama berlaku untuk orang dengan hiperkolesterolemia familial, suatu kondisi genetik yang menyebabkan kadar kolesterol darah tinggi secara tidak normal.

Namun demikian, strategi diet tampaknya memiliki efek terbatas pada kelompok ini.

Ilmuwan terus memperdebatkan peran kolesterol makanan dalam penyakit jantung, tetapi kekhawatiran telah menurun dalam beberapa tahun terakhir.

RINGKASAN
Mentega tinggi kolesterol. Namun, itu memiliki efek terbatas pada kadar kolesterol darah pada kebanyakan orang.