Persamaan dan perbedaan antara ‘deflator PDB’ dan ‘CPI’

By | December 21, 2021

Ketika kita berbicara tentang bidang ekonomi, penting untuk mengetahui  apa persamaan dan perbedaan antara ‘PDB deflator’ dan ‘CPI’? karena unsur-unsur ini memungkinkan untuk mengetahui tingkat pertumbuhan suatu negara untuk menganalisis kualitas hidup penduduknya.

Apa Persamaan dan Perbedaan Antara ‘GDP Deflator’ dan ‘CPI’?

Apa itu deflator PDB?

PDB (Produk Domestik Bruto) mengacu pada nilai moneter dari semua  barang dan jasa  yang dihasilkan oleh setiap negara dalam periode satu tahun. Oleh karena itu, PDB memungkinkan untuk mengukur produksi ekonomi tahunan suatu negara.

Elemen ini, seperti indikator keuangan lainnya, memfasilitasi pemahaman tentang pentingnya uang tidak hanya dalam kehidupan manusia tetapi juga dalam bidang bisnis dan sosial.

Apa itu CPI?

IPC adalah singkatan dari “Consumer Price Index” dan mengacu pada indikator yang digunakan untuk mengetahui bagaimana harga berkembang dan menentukan ada atau tidaknya inflasi dalam perekonomian; Bahkan dimungkinkan untuk membangun hubungan antara suku bunga dan inflasi secara tahunan.

Apa persamaan dan perbedaan antara ‘deflator PDB’ dan ‘CPI’?

Untuk mengetahui persamaan dan perbedaan antara ‘PDB deflator’ dan ‘CPI’, ada baiknya Anda mengetahui kegunaan dari masing-masing  indikator tersebut  dan titik-titik relasi dan divergensi yang sama seperti yang kami paparkan di bawah ini.

Utilitas deflator PDB

Kegunaan utama dari deflator PDB adalah memungkinkan kita mengetahui semua perubahan dalam  kebiasaan pembelian  setiap tahun. Dengan cara ini, daya beli suatu negara ditentukan.

Utilitas CPI

CPI digunakan untuk mengumpulkan informasi tentang biaya hidup dan  kenaikan harga  . Namun, kita tidak dapat mengacaukan CPI dengan istilah inflasi, yang mengacu pada ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan dalam perekonomian suatu negara.

Kesamaan antara deflator PDB dan CPI

Baik deflator PDB maupun CPI adalah indikator yang dapat diukur dalam  periode waktu tertentu  . Selain itu, keduanya merupakan bagian dari elemen yang memungkinkan mempelajari ekonomi secara umum untuk menentukan dan menganalisis mengapa beberapa negara lebih makmur daripada yang lain.

Mereka memungkinkan untuk mengukur keadaan ‘kesehatan’ suatu negara

Deflator PDB dan CPI berfungsi sebagai termometer untuk mengukur keadaan kesehatan suatu negara berdasarkan ekonominya. Oleh karena itu, barang dan jasa akhir yang dikembangkan suatu negara dapat secara langsung berkaitan dengan  tingkat produksi  yang lebih tinggi, kualitas hidup yang lebih baik, dan pengembangan sumber daya manusia yang baik di setiap perusahaan.

Mereka adalah bagian dari tujuan setiap pemerintah

Baik deflator PDB maupun IHK adalah bagian dari tujuan yang ditetapkan oleh setiap pemerintah ketika berupaya meningkatkan tingkat pertumbuhan  produk domestik bruto  sambil memuat indeks harga konsumen. Jika tidak, akan lebih mudah bagi pengusaha untuk mempelajari cara mengiklankan kenaikan harga untuk mempertahankan pelanggan.

Perbedaan antara deflator PDB dan CPI

Salah satu faktor yang menimbulkan divergensi antara deflator PDB dan IHK adalah jenis konsumen, karena PDB berfungsi sebagai indikator bagi  konsumen perkotaan  , sedangkan IHK mencakup semua konsumen, baik pedesaan maupun perkotaan.

jumlah produk

Penting untuk dicatat bahwa perbedaan yang jelas antara deflator PDB dan CPI ditentukan oleh jumlah produk  yang diperhitungkan oleh  setiap indikator untuk mengukur kenaikan harga.

Dalam pengertian ini, CPI mencakup sampel produk konsumen masyarakat yang berbobot dan sangat representatif. Sementara deflator PDB memungkinkan perhitungan dengan semua elemen secara lebih umum dan komprehensif.

Konsumsi antara dan produk ekspor

Konsumsi antara di tingkat bisnis dan produk yang diekspor suatu negara adalah dua elemen yang tidak termasuk dalam IHK, karena ini adalah bagian dari studi  ekonomi makro  dengan menggunakan deflator PDB.