Rasio keuangan Pengertian dan Definisinya

By | January 15, 2022

Rasio Keuangan  dibandingkan dengan pesaing dan mengarah pada analisis dan refleksi operasi perusahaan terhadap pesaing mereka. Ini memberikan indikator untuk mengetahui apakah entitas yang dievaluasi adalah pelarut, produktif, jika memiliki likuiditas.

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Ringkasan

[ bersembunyi ]
  • 1 Definisi
  • 2 Pentingnya
  • 3 Klasifikasi rasio keuangan
    • 1 Rasio likuiditas
    • 2 Rasio arus atau sirkulasi
    • 3 Alasan cepat
    • 4 Alasan ketersediaan
    • 5 Alasan untuk aktivitas
    • 6 Rotasi total aset
    • 7 Rotasi dan siklus inventaris
    • 8 Perusahaan Industri
    • 9 Rotasi dan siklus piutang
    • 10 Alasan Hutang
    • 11 Debit atau rasio hutang
    • 12 Rasio hutang / ekuitas
    • 13 Otonomi atau pembiayaan sendiri
    • 14 Alasan profitabilitas
    • 15 Margin laba kotor
    • 16 Dari biaya operasional yang dikeluarkan
    • 17 Pengembalian Finansial
    • 18 Laba atas total aset atau Pengembalian Ekonomi
    • 19 Variasi dalam penjualan
    • 20 Variasi Laba Bersih
  • 4 Sumber

Definisi

  • Mereka adalah foto momen, menghindari dimensi waktu.
  • Mereka merupakan diagnosis tingkat kedua.
  • Mereka memungkinkan untuk memberikan gambaran tentang situasi ekonomi-keuangan secara keseluruhan.
  • Mereka adalah titik awal analisis.
  • Mereka adalah konsekuensi dari kebijakan dan peristiwa dan bukan penyebab.
  • Penggunaan berbagai alasan dapat membingungkan, daripada memperjelas sifat masalah.
  • Mereka tidak bisa lebih tepat daripada informasi yang memungkinkan perhitungan Anda.

Pentingnya

Rasio keuangan sangat penting bagi perusahaan mana pun, karena perhitungan dan interpretasinya terhadap hasil memungkinkan entitas mengetahui kinerja, posisi, latar belakang, dan tren keuangannya, yang berfungsi sebagai dasar untuk proyeksi masa depan, dari mana ia memperoleh utilitas. yang mewakili bagi manajer keuangan, karena memungkinkan dia untuk mengetahui apakah bisnis berkembang dalam tren yang menguntungkan atau tidak dan oleh karena itu perlu memiliki dasar aturan perbandingan, karena alasan menjadi signifikan jika dibandingkan dengan standar. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa indeks keuangan berfungsi sebagai pedoman agar pengelola keuangan bersama dengan kader-kader direktif,

Klasifikasi rasio keuangan

  • Alasan likuiditas.
  • Alasan aktivitas.
  • Alasan hutang.
  • Alasan Profitabilitas.
  • Alasan pertumbuhan

Rasio likuiditas

Tujuan utamanya adalah untuk menentukan kondisi keuangan di mana entitas menghadapi pembayaran yang berasal dari siklus operasinya. Saat mengajukan pinjaman, perusahaan perlu menunjukkan bahwa ia berada dalam posisi untuk menghadapi utangnya, inilah alasan mengapa analis kredit menganalisis berbagai ukuran likuiditas. Manajer melihat aset likuid, yang dapat dengan mudah dikonversi menjadi uang tunai pada nilai pasar wajar, karena mereka mewakili angka yang lebih andal ini, meskipun mereka memiliki ketidaknyamanan bahwa mereka dapat dengan cepat kehilangan validitasnya. Likuiditas adalah kemampuan untuk memenuhi kewajiban jangka pendek ketika jatuh tempo, itu akan diberikan oleh aset likuid yang tersedia, yang dapat dengan mudah dikonversi menjadi uang tunai pada nilai pasar wajar. Likuiditas adalah kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendeknya pada saat jatuh tempo. Likuiditas sangat penting untuk mengarahkan aktivitas bisnis, terutama di saat-saat sulit, seperti ketika bisnis tutup karena pemogokan atau ketika kerugian dalam operasi terjadi karena resesi ekonomi atau kenaikan harga bahan baku yang cukup besar. atau dari sebuah peralatan; Jika likuiditas tidak cukup untuk menutupi kerugian tersebut, kesulitan keuangan yang serius dapat muncul. Likuiditas yang buruk menyerupai orang yang sedang demam merupakan gejala dari masalah mendasar. Likuiditas adalah kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendeknya pada saat jatuh tempo. Likuiditas sangat penting untuk mengarahkan aktivitas bisnis, terutama di saat-saat sulit, seperti ketika bisnis tutup karena pemogokan atau ketika kerugian dalam operasi terjadi karena resesi ekonomi atau kenaikan harga bahan baku yang cukup besar. atau dari sebuah peralatan; Jika likuiditas tidak cukup untuk menutupi kerugian tersebut, kesulitan keuangan yang serius dapat muncul. Likuiditas yang buruk menyerupai orang yang sedang demam merupakan gejala dari masalah mendasar. Likuiditas adalah kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendeknya pada saat jatuh tempo. Likuiditas sangat penting untuk mengarahkan aktivitas bisnis, terutama pada saat-saat sulit, seperti ketika bisnis ditutup karena pemogokan atau ketika kerugian terjadi dalam operasi karena resesi ekonomi atau kenaikan harga bahan baku yang cukup besar. atau dari sebuah peralatan; Jika likuiditas tidak cukup untuk menutupi kerugian tersebut, kesulitan keuangan yang serius dapat muncul. Likuiditas yang buruk menyerupai orang yang sedang demam merupakan gejala dari masalah mendasar. seperti yang terjadi ketika bisnis ditutup karena pemogokan atau ketika kerugian dalam operasi terjadi karena resesi ekonomi atau kenaikan harga bahan mentah atau peralatan yang cukup besar; Jika likuiditas tidak cukup untuk menutupi kerugian tersebut, kesulitan keuangan yang serius dapat muncul. Likuiditas yang buruk menyerupai orang yang sedang demam merupakan gejala dari masalah mendasar. seperti yang terjadi ketika bisnis ditutup karena pemogokan atau ketika kerugian dalam operasi terjadi karena resesi ekonomi atau kenaikan harga bahan mentah atau peralatan yang cukup besar; Jika likuiditas tidak cukup untuk menutupi kerugian tersebut, kesulitan keuangan yang serius dapat muncul. Likuiditas yang buruk menyerupai orang yang sedang demam merupakan gejala dari masalah mendasar. Jika likuiditas tidak cukup untuk menutupi kerugian tersebut, kesulitan keuangan yang serius dapat muncul. Likuiditas yang buruk menyerupai orang yang sedang demam merupakan gejala dari masalah mendasar. seperti yang terjadi ketika bisnis ditutup karena pemogokan atau ketika kerugian dalam operasi terjadi karena resesi ekonomi atau kenaikan harga bahan mentah atau peralatan yang cukup besar; Jika likuiditas tidak cukup untuk menutupi kerugian tersebut, kesulitan keuangan yang serius dapat muncul. Likuiditas yang buruk menyerupai orang yang sedang demam merupakan gejala dari masalah mendasar. Jika likuiditas tidak cukup untuk menutupi kerugian tersebut, kesulitan keuangan yang serius dapat muncul. Likuiditas yang buruk menyerupai orang yang sedang demam merupakan gejala dari masalah mendasar. seperti yang terjadi ketika bisnis ditutup karena pemogokan atau ketika kerugian dalam operasi terjadi karena resesi ekonomi atau kenaikan harga bahan mentah atau peralatan yang cukup besar; Jika likuiditas tidak cukup untuk menutupi kerugian tersebut, kesulitan keuangan yang serius dapat muncul. Likuiditas yang buruk menyerupai orang yang sedang demam merupakan gejala dari masalah mendasar. seperti yang terjadi ketika bisnis ditutup karena pemogokan atau ketika kerugian dalam operasi terjadi karena resesi ekonomi atau kenaikan harga bahan mentah atau peralatan yang cukup besar; Jika likuiditas tidak cukup untuk menutupi kerugian tersebut, kesulitan keuangan yang serius dapat muncul. Likuiditas yang buruk menyerupai orang yang sedang demam merupakan gejala dari masalah mendasar. seperti yang terjadi ketika bisnis ditutup karena pemogokan atau ketika kerugian dalam operasi terjadi karena resesi ekonomi atau kenaikan harga bahan mentah atau peralatan yang cukup besar; Jika likuiditas tidak cukup untuk menutupi kerugian tersebut, kesulitan keuangan yang serius dapat muncul. Likuiditas yang buruk menyerupai orang yang sedang demam merupakan gejala dari masalah mendasar.

Analisis likuiditas suatu perusahaan sangat penting bagi kreditur. Jika sebuah perusahaan memiliki posisi likuiditas yang buruk, hal itu dapat menimbulkan risiko kredit, yang mungkin menyebabkan ketidakmampuan untuk melakukan pembayaran bunga yang signifikan dan berkala. Rasio likuiditas pada akhir tahun bersifat statis. Oleh karena itu, penting juga bagi manajemen untuk memeriksa arus kas masa depan, jika pengeluaran kas yang tinggi diharapkan di masa depan relatif terhadap pendapatan, posisi likuiditas perusahaan akan memburuk.

Rasio arus atau sirkulasi

Rasio lancar sama dengan aset lancar dibagi dengan kewajiban lancar. Hubungan ini, yang tunduk pada fluktuasi musiman, digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan untuk menyelesaikan kewajiban lancarnya dengan aset lancar; membutuhkan alasan yang tinggi ketika perusahaan mengalami kesulitan memperoleh pinjaman jangka pendek. Batasan dari alasan ini adalah bahwa ia dapat bangkit tepat sebelum kesulitan keuangan, karena keinginan perusahaan untuk meningkatkan posisi kasnya, misalnya, melalui penjualan aset tetap. Ketentuan tersebut memiliki efek merugikan pada kapasitas produktif. Keterbatasan lain dari rasio lancar adalah akan menjadi sangat tinggi ketika inventaris dilakukan berdasarkan yang terakhir masuk dan yang pertama keluar.

Ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya dengan aset lancarnya. Ini mengukur berapa kali aset lancar bisnis menutupi kewajiban jangka pendeknya. Untuk analisisnya, kualitas dan karakter aktiva lancar harus diperhitungkan dalam hal kemudahan efektifitas dan tanggal jatuh tempo utang jangka pendek. Jenis alasan ini memberikan gambaran kasar tentang kemampuan perusahaan untuk memenuhi komitmen jangka pendeknya. Ini mungkin tes pertama yang dikembangkan oleh analis dan ditempatkan oleh mereka di tempat yang paling penting. Analisis rasio ini menunjukkan jumlah aset lancar yang harus dihadapi perusahaan setiap peso dari kewajiban jangka pendeknya.

  • Saat menafsirkan rasio saat ini, perlu mempertimbangkan sejumlah faktor:
  1. Kreditur cenderung percaya bahwa semakin tinggi rasio lancar, semakin baik, meskipun dari sudut pandang manajerial ada batas atas. Rasio lancar yang terlalu tinggi dapat menunjukkan bahwa modal tidak digunakan secara produktif di perusahaan.
  2. Karena kreditur cenderung melihat rasio lancar sebagai indikasi solvabilitas jangka pendek, beberapa perusahaan mungkin mengambil langkah-langkah yang disengaja untuk meningkatkan rasio lancar mereka sesaat sebelum penyajian laporan keuangan pada akhir periode fiskal untuk disajikan kepada bankir. dan kreditur lainnya. Hal ini dapat dicapai dengan menunda pembelian kredit dan membayar kewajiban lancar.
  3. Rasio lancar yang dihitung pada akhir tahun buku mungkin tidak mewakili posisi perusahaan saat ini sepanjang tahun. Karena banyak dari mereka menjadwalkan akhir tahun fiskal selama titik rendah di musim komersial, rasio lancar pada akhir tahun mungkin lebih menguntungkan daripada di periode lain dalam setahun.

Alasan cepat

Rasio cepat, juga dikenal sebagai  rasio uji asam  , adalah tes likuiditas yang ketat. Ini ditemukan dengan membagi aset lancar yang paling likuid (uang tunai, surat berharga dan tagihan, piutang) dengan kewajiban lancar. Persediaan tidak disertakan karena membutuhkan waktu lebih lama untuk dikonversi menjadi uang tunai. Biaya dibayar di muka atau pembayaran lainnya juga tidak termasuk karena tidak dapat diubah menjadi uang tunai dan oleh karena itu tidak dapat menutupi kewajiban lancar.

Ini adalah tes likuiditas yang lebih ketat karena menunjukkan solvabilitas langsung, tanpa mempertimbangkan persediaan, karena ini umumnya menjadi yang paling tidak likuid dan merupakan tes ketat terhadap kemampuan membayar dalam jangka pendek. Ia juga dikenal dengan nama  alasan cepat  .

Ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya dengan aset yang paling likuid, harus lebih besar dari 1. Rasio ini mengasumsikan konversi langsung dari aset lancar yang paling likuid menjadi uang untuk melunasi kewajiban yang paling mendesak atau mendesak. Indeks 1 dianggap dapat diterima, karena menunjukkan bahwa sumber daya yang diperlukan tersedia dengan kecepatan tertentu untuk menutupi setiap peso dari hutang langsung.

Alasan ketersediaan

  • Kas di tangan + Kas di Bank / Kewajiban lancar
  1. Nilai rata-rata yang diinginkan harus sekitar 0,3.
  2. Jika kurang, entitas tidak memiliki kapasitas minimum untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya.
  3. Jika lebih besar, entitas memiliki kapasitas minimum untuk menanggung kewajiban jangka pendeknya.
  4. Auditor harus mengevaluasi kejadian indikator ini dalam kaitannya dengan hasil yang dilaporkan oleh Laporan Arus Kas dalam lingkup aktivitas operasi.

Alasan aktivitas

Rasio aktivitas digunakan untuk menentukan seberapa cepat beberapa akun dikonversi menjadi penjualan atau uang tunai. Rasio likuiditas total umumnya tidak memberikan gambaran yang memadai tentang likuiditas aktual perusahaan, karena perbedaan kelas aset lancar dan kewajiban yang dipertahankan perusahaan. Oleh karena itu perlu dilakukan evaluasi terhadap aktivitas atau likuiditas giro tertentu. Ada beberapa alasan untuk mengukur piutang, persediaan, dan aktivitas total aset.

Mereka mengukur tingkat efektivitas dengan mana perusahaan menggunakan sumber dayanya. Tingkat rotasi dapat digunakan untuk membantu kreditur jangka pendek memperkirakan waktu yang dibutuhkan untuk memutar aset seperti persediaan dan piutang tunai. Kelompok rasio ini mengukur efektivitas aset yang dikelola.

Rotasi total aset

Rasio perputaran aset total berguna untuk mengevaluasi kemampuan perusahaan dalam menggunakan basis asetnya secara efektif dalam menghasilkan pendapatan. Rasio yang rendah dapat disebabkan oleh banyak faktor dan penting untuk mengidentifikasi alasan yang mendasarinya. Misalnya, investasi dalam aset berlebihan jika dibandingkan dengan nilai barang yang diproduksi. Jika demikian, perusahaan mungkin ingin mengkonsolidasikan operasinya saat ini, mungkin dengan menjual sebagian asetnya dan menginvestasikan produk untuk mencapai pendapatan yang lebih tinggi, atau menggunakannya untuk mengejar area yang lebih menguntungkan.

Ini mengatur penjualan yang dihasilkan oleh setiap bobot aset. Ini menentukan tingkat sumber daya yang dihasilkan sehubungan dengan besarnya sumber daya yang digunakan. Ini mengukur efektivitas dan efisiensi administrasi dalam penggunaan dan manfaat dari sumber daya yang tersedia, serta penjualan yang dihasilkan oleh setiap bobot investasi, atau besarnya investasi yang diperlukan untuk menghasilkan volume penjualan tertentu. Jika omset rendah, ini bisa menunjukkan bahwa perusahaan tidak menghasilkan volume penjualan yang cukup sebanding dengan investasinya.

Rotasi dan siklus inventaris

Jika sebuah perusahaan mempertahankan kelebihan persediaan, itu berarti telah membatasi dana persediaan yang dapat digunakan di tempat lain. Selain itu, akan ada biaya penanganan yang tinggi untuk penyimpanan barang, serta risiko tidak digunakannya barang tersebut. Sebaliknya, jika persediaan terlalu sedikit, perusahaan dapat kehilangan pelanggan karena kehabisan barang dagangan. Dua alasan terpenting untuk mengevaluasi persediaan adalah: perputaran persediaan dan usia persediaan rata-rata.

Ukur pembaruan inventaris, semakin banyak akun inventaris berputar, semakin banyak likuiditas yang mereka miliki, yaitu, semakin cepat mereka menjadi uang tunai. Penggunaan rasio ini membantu untuk mendeteksi masalah akumulasi atau kekurangan barang dagangan, persediaan usang, masalah harga, kekurangan di area komersial, dll. Angka harga pokok penjualan dalam laporan laba rugi mewakili total biaya semua barang yang telah ditransfer dari persediaan selama periode tertentu. Oleh karena itu, hubungan antara harga pokok penjualan dan saldo rata-rata persediaan yang dimiliki selama tahun tersebut, menunjukkan berapa kali persediaan yang telah diganti sepanjang tahun berputar. Menentukan berapa kali saham berputar dalam setahun dan juga dikenal sebagai siklus perputaran persediaan. Kepentingannya adalah jika hal itu mencerminkan bahwa suatu entitas mempertahankan kelebihan persediaan, itu berarti bahwa ia telah membatasi dana dalam persediaan yang dapat digunakan di tempat lain. Selain itu, akan ada biaya penanganan yang tinggi untuk penyimpanan barang serta risiko tidak digunakannya barang tersebut. Di sisi lain, jika persediaan terlalu rendah, entitas dapat kehilangan pelanggan karena kehabisan barang dagangan. Selain itu, akan ada biaya penanganan yang tinggi untuk penyimpanan barang serta risiko tidak digunakannya barang tersebut. Di sisi lain, jika persediaan terlalu rendah, entitas dapat kehilangan pelanggan karena kehabisan barang dagangan. Selain itu, akan ada biaya penanganan yang tinggi untuk penyimpanan barang serta risiko tidak digunakannya barang tersebut. Sebaliknya, jika persediaan terlalu rendah,

Idealnya adalah dapat menambahkan persediaan pada akhir setiap bulan dan membaginya dengan 12 untuk mendapatkan persediaan rata-rata, namun informasi ini tidak tersedia, pengganti terdekat adalah untuk mendapatkan rata-rata sederhana dengan menambahkan angka persediaan pada awal dan akhir tahun.

Hasilnya memberikan jumlah hari barang diperbarui dalam jangka waktu tertentu. Perbandingan tersebut memberikan indikasi yang berharga tentang efisiensi dan pengendalian persediaan. Pengisian yang relatif lambat berarti investasi yang berlebihan dalam komoditas, pengisian yang relatif cepat memberikan kontribusi yang cukup besar terhadap penambahan modal. Untuk bisnis apa pun, ada periode normal di mana persediaan harus dijual atau diubah menjadi uang tunai atau piutang; Memindahkan barang di luar periode ini berarti bahwa peso ekstra-keuangan dikeluarkan untuk biaya tetap dan administrasi, yang semuanya harus dibayar dengan margin penjualan.

Jika harga pokok penjualan tidak tersedia, penjualan digunakan sebagai pengganti, meskipun definisi ini tidak lagi tepat, terutama dalam bisnis dengan margin tinggi, karena penjualan mengandung margin keuntungan yang tidak disertakan. dalam persediaan. Kadang-kadang, persediaan ditetapkan pada akhir tahun, bukan rata-ratanya. Bagaimanapun, definisi apa pun yang Anda gunakan, itu harus tidak berubah-ubah agar perbandingannya bermakna.

Ketika Anda berada di sebuah perusahaan industri ke Inventory barang jadi. Mungkin berguna untuk menghitung di beberapa perusahaan Rotasi Persediaan Bahan Baku dan itu akan didefinisikan sebagai pembelian Bahan Baku dibagi dengan rata-rata persediaan Bahan Baku pada periode tersebut dan akan menunjukkan berapa kali persediaan bahan baku diperoleh selama periode.

bisnis industri

  • Itu dinyatakan dalam waktu

 

  • Dinyatakan dalam: hari

Ini menyatakan jumlah rata-rata berapa kali persediaan berputar sepanjang tahun. Ini menunjukkan hari-hari dimana barang tetap dalam persediaan rata-rata.

Rotasi dan siklus piutang usaha

  • Rasio piutang usaha terdiri dari perputaran piutang dan periode penagihan rata-rata. Rasio perputaran piutang menunjukkan berapa kali piutang dikumpulkan selama setahun. Ini dihitung dengan membagi) penjualan bersih secara kredit (jika total penjualan tidak tersedia) dengan rata-rata piutang.
  • Piutang rata-rata Biasanya ditemukan dengan menambahkan piutang pada awal dan akhir periode dan dibagi dua. Meskipun rata-rata piutang dapat dihitung setiap tahun, triwulanan, atau bulanan, rasionya lebih akurat bila digunakan periode yang lebih pendek. Secara umum, semakin tinggi perputaran piutang, semakin baik, karena perusahaan menagih kliennya dengan benar dan dana ini dapat diinvestasikan. Namun, rasio yang terlalu tinggi dapat menunjukkan bahwa kebijakan kredit perusahaan terlalu ketat dan perusahaan tidak memperoleh potensi keuntungan melalui penjualan kepada pelanggan dalam kelas berisiko tinggi. Perhatikan bahwa di sini juga, sebelum mengubah kebijakan kredit Anda,
  • Perputaran piutang dihitung dengan membagi penjualan bersih ke kredit dengan saldo rata-rata piutang. Idealnya rata-rata bulanan piutang harus digunakan termasuk hanya penjualan kredit dalam angka penjualan.

Periode penagihan (hari dalam piutang penjualan) adalah jumlah hari yang diperlukan untuk menagih akun.

Lebih mudah untuk membandingkan indeks ini dengan kebijakan kredit perusahaan. Jika ini tetap tidak berubah dan omset meningkat, itu akan menjadi kelemahan signifikan dalam pengelolaan koleksi.

  • Alat analisis tambahan untuk rotasi ini adalah  analisis penuaan keseimbangan .
  • Rotasi dan siklus Hutang Usaha . Rotasi utang usaha dihitung sebagai berikut:

Rotasi hutang dan periode pembayaran.

Hal ini dinyatakan dalam: kali

Itu dinyatakan dalam hari. Ini mengukur efisiensi dalam penggunaan kredit pemasok. Menunjukkan berapa kali hutang dagang dan tagihan melewati pembelian selama tahun tersebut. Ini menyatakan jumlah hari dimana hutang dagang dan tagihan tetap harus dibayar. Ini mewakili jangka waktu pembayaran rata-rata kepada pemasok dan dapat menunjukkan efisiensi dalam memperoleh kredit pemasok (sangat berguna jika dilengkapi dengan kebijakan penjualan pemasok).

Alasan hutang

Solvabilitas adalah kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka panjangnya pada saat jatuh tempo. Analisis solvabilitas berfokus pada struktur keuangan jangka panjang dan operasi perusahaan. Jenis utang jangka panjang juga diperhitungkan dalam struktur modal. Selanjutnya, solvabilitas tergantung pada profitabilitas, karena perusahaan tidak akan mampu membayar hutang jangka panjangnya kecuali jika menghasilkan keuntungan. Ketika utang berlebihan, pembiayaan tambahan pertama-tama harus diperoleh dari sumber ekuitas. Manajemen juga dapat mempertimbangkan untuk menunda tanggal jatuh tempo utang dan tanggal pembayaran yang mengejutkan. Di bawah ini adalah beberapa alasan pengaruh atau solvabilitas.

Rasio hutang atau hutang

Rasio utang membandingkan total kewajiban (total debt) dengan total aset. Hal ini menunjukkan persentase dari total dana yang diperoleh dari kreditur. Kreditur lebih suka melihat rasio utang yang rendah karena ada perlindungan kerugian yang lebih besar bagi kreditur jika perusahaan mengajukan kebangkrutan.

Ini mengukur persentase total dana yang disediakan oleh kreditur. Alasan ini menjawab pertanyaan: Bagian mana dari aset yang dibiayai dengan hutang? Dari sudut pandang kreditur, semakin rendah rasionya, semakin baik, karena ini berarti bahwa pemegang saham telah berkontribusi pada bisnis dengan sebagian besar dana dan oleh karena itu margin perlindungan kreditur terhadap penurunan aset tinggi. Alasan ini juga menyangkut kemampuan membayar dalam jangka panjang.

Dinyatakan dalam: Kali atau persen

Ini mengukur porsi aset yang dibiayai utang. Menunjukkan rasio atau persentase yang mewakili total hutang perusahaan dalam kaitannya dengan sumber daya yang tersedia untuk memenuhinya. Ini membantu menentukan kemampuan perusahaan untuk menutupi semua kewajibannya. Utang sebesar 60% dianggap dapat dikelola. Utang yang lebih rendah dari yang sebelumnya menunjukkan kemampuan untuk mengontrak lebih banyak kewajiban dan utang yang lebih tinggi menunjukkan bahwa hal itu dapat mempersulit Anda untuk memberikan lebih banyak pembiayaan.

Rasio hutang / ekuitas

Alasan ini penting untuk mengukur solvabilitas, karena tingkat hutang yang tinggi dalam struktur modal dapat mempersulit perusahaan untuk membayar biaya pokok dan bunga pada saat jatuh tempo. Selain itu, posisi utang yang tinggi berisiko kehabisan uang tunai dalam kondisi yang merugikan. Juga kelebihan hutang akan menghasilkan fleksibilitas keuangan yang kurang, karena perusahaan akan lebih sulit meningkatkan modal selama kendala di pasar uang. Rasio utang/ekuitas dihitung sebagai berikut:

Hal ini dinyatakan dalam: Kali

Ini mengungkapkan hubungan yang ada dalam struktur modal antara sumber daya yang disediakan oleh pihak ketiga dan ekuitas. Menunjukkan proporsi yang diwakili oleh liabilitas dalam kaitannya dengan modal likuid. Ini memberikan wawasan tentang situasi utang perusahaan secara keseluruhan sebagai ukuran kemampuannya untuk mengumpulkan dana dalam keadaan darurat atau terlalu mengandalkan dana pihak ketiga. Nilai yang direkomendasikan adalah sekitar 1. Jika rasio ini lebih tinggi, akan sulit untuk mendapatkan sumber baru.

Menunjukkan kekuatan warisan; menentukan sejauh mana bisnis berada di tangan pemilik atau kreditur. Hal ini menunjukkan potensi utang perusahaan dan dapat menjadi indikasi cukup atau tidaknya modal untuk beroperasi secara normal. Ada perusahaan yang berhasil beroperasi dengan kewajiban yang lebih besar daripada ekuitas pemegang sahamnya. Indeks ini hanya mengukur proporsi struktur keuangan dan tidak menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban kreditnya.

Otonomi atau pembiayaan sendiri

Itu dinyatakan dalam waktu

Ini adalah hubungan yang ada dalam struktur modal antara sumber daya yang disediakan oleh pemegang saham atau pemilik modal dan total aset.

Alasan ini dianggap oleh para analis sebagai salah satu yang paling penting, bersama dengan alasan saat ini untuk menunjukkan kekuatan kredit dan menjawab pertanyaan: Bagian mana dari total aset yang dibiayai dengan pemegang saham? Rasio ekuitas yang rendah menunjukkan penggunaan leverage yang ekstensif, yaitu sebagian besar pembiayaan yang diberikan oleh kreditur, dan jika tinggi, ini menunjukkan bahwa perusahaan kurang memanfaatkannya.

Pengaruh leverage yang juga dikenal sebagai perdagangan dengan ekuitas berdasarkan hasil operasi dapat berupa:

  • Positif: Ketika pengembalian modal yang diinvestasikan lebih besar dari biayanya.
  • Negatif: Ketika pengembalian modal yang diinvestasikan kurang dari biayanya.
  • Netral: Ketika pengembalian dan biaya modal itu sama.

Alasan profitabilitas

Profitabilitas dapat dilihat dari tiga sudut pandang yang berbeda:

  • Komersial: mewakili keuntungan yang dihasilkan perusahaan untuk setiap peso yang dijual.
  • Ekonomi: mewakili manfaat apa yang dihasilkan perusahaan dari penggunaan asetnya.
  • Finansial: mewakili keuntungan yang diperoleh pemegang saham dengan investasi yang mereka lakukan di perusahaan.

Indikator posisi keuangan yang baik dan cara yang efisien di mana perusahaan dikelola adalah kemampuan perusahaan untuk memperoleh keuntungan yang memuaskan dan menginvestasikan kembali. Investor akan enggan untuk bermitra dengan entitas yang memiliki potensi pendapatan yang buruk karena harga pasar saham dan potensi dividen akan terpengaruh secara negatif. Kreditur akan menghindari perusahaan dengan profitabilitas yang buruk, karena jumlah yang terutang kepada mereka mungkin tidak dibayar. Keuntungan absolut dalam dolar itu sendiri tidak begitu penting kecuali jika dikaitkan dengan asalnya. Alasan utama yang mengukur hasil operasi dirangkum di bawah ini.

Marjin laba kotor

Margin laba kotor mengungkapkan persentase setiap dolar yang tersisa setelah perusahaan membayar barang dagangannya. Semakin tinggi laba kotor yang diperoleh, semakin baik. Laba kotor sama dengan penjualan bersih, dikurangi harga pokok penjualan.

Ini mencerminkan proporsi laba kotor yang diperoleh dalam kaitannya dengan penjualan bersih yang menghasilkannya.

Margin keuntungan. Rasio laba bersih terhadap penjualan bersih disebut margin laba dan menunjukkan profitabilitas yang dihasilkan oleh pendapatan dan oleh karena itu merupakan ukuran kinerja yang penting dalam operasi. Ini juga memberikan petunjuk untuk penetapan harga, struktur biaya, dan efisiensi produksi.

Ini mengukur rasio atau persentase yang diwakili laba bersih dalam kaitannya dengan penjualan bersih yang dianalisis, yaitu, mengukur kemudahan mengubah penjualan menjadi laba.

Dari biaya operasional yang dikeluarkan

Mereka dinyatakan dalam: Alasan atau persentase.

Ini mengukur dalam proporsi berapa biaya operasional yang dikeluarkan mewakili dalam kaitannya dengan penjualan periode yang dianalisis.

Keuntungan finansial

Ini mengukur kemampuan untuk menghasilkan keuntungan dengan modal yang disumbangkan dan mewakili proporsi keuntungan yang akan memungkinkan sumber daya yang dikontribusikan untuk dipulihkan. Semakin memuaskan semakin tinggi pengembalian investasinya.

Ini mengukur tingkat pemanfaatan sumber daya yang diinvestasikan oleh mitra, keuntungan untuk setiap peso yang diinvestasikan. Ini menentukan persentase pengembalian yang diperoleh pemilik dalam kaitannya dengan investasi mereka dengan sumber daya mereka sendiri atau manfaat untuk setiap peso dari investasi mereka sendiri. Mengevaluasi efisiensi modal yang diinvestasikan dengan sumber daya sendiri. Dalam kasus investor swasta, fokus mereka terutama pada laba per saham.

Laba atas total aset atau Pengembalian Ekonomi

Mengindikasikan efisiensi dimana administrasi telah menggunakan sumber daya yang tersedia untuk menghasilkan pendapatan.

Ini mengukur pengembalian semua modal yang diinvestasikan dalam bisnis. Ini mencerminkan penggunaan sumber daya entitas, kapasitas efektif entitas untuk menghasilkan laba dengan aset yang tersedia dan mewakili proporsi laba yang memungkinkan pemulihan sumber daya yang diinvestasikan. Semakin baik semakin tinggi pengembalian investasi.

Ini mengukur pengembalian yang diperoleh untuk setiap peso yang diinvestasikan dalam aset.

Mencerminkan persentase pengembalian yang diperoleh sehubungan dengan total investasi dan manfaat untuk setiap total bobot investasi. Ini pada dasarnya mencerminkan efektivitas dan efisiensi dalam penggunaan dan manfaat dari total investasi.

Rasio Pertumbuhan.- Mereka mengukur kemampuan administrasi Anda untuk mempertahankan posisi ekonomi perusahaan dalam pertumbuhan ekonomi industri.