Siklus Akuntansi Perusahaan Dagang Sederhana

By | January 14, 2022

Jika Anda seorang pengusaha dan bisnis yang ditekuni adalah bisnis yang berhubungan dengan perdagangan, maka Anda harus memahami siklus akuntansi perusahaan perdagangan. Hal ini sangat penting karena mengetahui siklus yang terjadi akan meminimalisir terjadinya fraud. Berikut penjelasan lengkap siklus akuntansi perusahaan dagang sederhana.

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Apa Itu Perusahaan Dagang?

Secara umum perusahaan dagang adalah perusahaan yang kegiatan utamanya membeli, menyimpan dan menjual kembali barang dagangan tanpa memberikan nilai tambah. Yang dimaksud dengan nilai tambah adalah mengolah atau mengubah bentuk atau sifat suatu barang sedemikian rupa sehingga mempunyai nilai jual yang tinggi.

Perusahaan dagang dapat dibedakan dengan jenis lainnya dengan melihat ciri-ciri khusus yang melekat pada suatu perusahaan dagang. Ciri-ciri perusahaan dagang adalah sebagai berikut:

  • Pendapatan utama berasal dari penjualan barang dagangan.
  • Biaya utama berasal dari harga pokok penjualan dan biaya bisnis lainnya.
  • Dalam akunnya terdapat akun persediaan barang dagangan.
  • Sebagai perantara antara produsen dan konsumen.
  • Antara barang yang dibeli dan barang yang dijual adalah sama atau tidak ada perubahan.
  • Tujuan utamanya adalah untuk mendapatkan keuntungan dengan menjual perdagangan pada harga yang lebih tinggi dibandingkan dengan harga pembelian.

Dari ciri-ciri perusahaan dagang dapat disimpulkan bahwa kegiatan utama perusahaan dagang adalah jual beli.

Baca juga: 7 Poin Penting Mengenai Pencatatan Jurnal Pembelian dan Penjualan Perusahaan Dagang

Siklus Akuntansi Perusahaan Dagang

Siklus akuntansi perusahaan perdagangan adalah proses pembuatan laporan keuangan perusahaan perdagangan untuk periode tertentu. Pada umumnya siklus akuntansi perusahaan dagang selalu dimulai dari transaksi hingga penyusunan laporan keuangan perusahaan diikuti dengan neraca yang ditutup dengan jurnal penutup hingga jurnal pembalik.

1. Catat Transaksi dalam Jurnal Umum

Mencatat semua transaksi dalam jurnal publik adalah langkah pertama dalam siklus akuntansi dan digunakan untuk mencatat semua transaksi dan peristiwa bisnis dalam sistem akuntansi. Ketika peristiwa bisnis terjadi sepanjang periode akuntansi, entri jurnal dicatat dalam jurnal umum untuk menunjukkan bagaimana peristiwa tersebut berubah dalam persamaan akuntansi. Misalnya, ketika sebuah perusahaan membelanjakan uang tunai untuk membeli kendaraan baru, akun kas dikurangi atau dikreditkan dan akun kendaraan ditambah atau didebet.

2. Mencatat di buku besar pembantu

Setelah entri jurnal dibuat dalam jurnal publik, maka entri ini harus diposting dan dipindahkan ke akun buku besar. Ini adalah langkah kedua dalam siklus akuntansi perusahaan dagang. Tujuan penjurnalan adalah untuk mencatat perubahan persamaan akuntansi yang disebabkan oleh peristiwa bisnis. Akun buku besar mengkategorikan perubahan ini atau debit dan kredit ke dalam akun tertentu, sehingga manajemen dapat memiliki informasi yang berguna untuk tujuan penganggaran dan kinerja.

3. Buat Neraca yang Belum Disesuaikan

Neraca saldo yang belum disesuaikan adalah daftar semua akun bisnis yang akan muncul pada laporan keuangan sebelum entri jurnal penyesuaian akhir tahun dibuat. Itulah sebabnya neraca disebut tidak disesuaikan. Ini adalah langkah ketiga dalam siklus akuntansi. Setelah semua entri jurnal diposting ke akun buku besar, neraca saldo yang belum disesuaikan dapat disiapkan. Memposting akun ke neraca saldo yang belum disesuaikan cukup sederhana. Pada dasarnya, setiap saldo akun dipindahkan dari akun buku besar ke neraca saldo. Semua akun dengan saldo debet tercantum di kolom kiri dan semua akun dengan saldo kredit tercantum di kolom kanan. Karena manajemen menggunakan akun buku besar ini, entri jurnal diposting ke akun buku besar secara teratur. Sebagian besar perusahaan memiliki sistem akuntansi terkomputerisasi yang memperbarui akun buku besar segera setelah entri jurnal dimasukkan ke dalam perangkat lunak akuntansi. Sistem akuntansi manual biasanya dipasang mingguan atau bulanan. Seperti halnya penjurnalan, entri dibuat sepanjang setiap periode akuntansi.

4. Jurnal Penyesuaian

Jurnal penyesuaian adalah entri jurnal yang dibuat pada akhir periode untuk mengoreksi akun sebelum laporan keuangan disiapkan. Ini adalah langkah keempat dalam siklus akuntansi. Entri penyesuaian paling sering digunakan sesuai dengan prinsip pencocokan untuk mencocokkan pendapatan dan pengeluaran pada periode terjadinya. Ada tiga jenis jurnal penyesuaian sebagai berikut:

  • Pembayaran di muka
  • akrual
  • Pengeluaran non tunai

Setiap entri di atas menyesuaikan pendapatan atau pengeluaran agar sesuai dengan penggunaan periode berjalan. Konsep ini didasarkan pada prinsip periode waktu yang menyatakan bahwa pencatatan dan kegiatan akuntansi dapat dibagi menjadi periode waktu yang terpisah.

5. Neraca Disesuaikan

Neraca saldo setelah penyesuaian adalah daftar semua akun perusahaan yang akan muncul pada laporan keuangan setelah jurnal penyesuaian akhir tahun dibuat. Menyiapkan neraca saldo setelah penyesuaian merupakan langkah kelima dalam siklus akuntansi perusahaan dagang dan merupakan langkah terakhir sebelum laporan keuangan dapat dihasilkan. Ada dua cara utama untuk menyiapkan neraca saldo yang disesuaikan. Kedua metode ini berguna tergantung pada situs web perusahaan dan bagan akun yang digunakan. Anda dapat memposting akun Anda ke saldo Anda setelah penyesuaian menggunakan metode yang sama yang digunakan untuk membuat saldo percobaan yang belum disesuaikan. Saldo akun diambil dari akun buku besar dan berada pada neraca saldo yang belum disesuaikan. Pada dasarnya, Anda hanya mengulangi proses ini lagi kecuali akun buku besar menyertakan entri penyesuaian akhir tahun. Anda juga dapat mengambil saldo percobaan yang belum disesuaikan dan cukup menambahkan penyesuaian ke akun yang telah diubah. Dalam banyak hal ini lebih cepat untuk perusahaan kecil karena hanya ada sedikit akun yang perlu diubah. Perhatikan bahwa hanya akun aktif yang akan muncul pada laporan keuangan yang harus disertakan dalam neraca saldo. Jika akun tersebut memiliki saldo nol, maka tidak perlu dimasukkan ke dalam neraca. Perhatikan bahwa hanya akun aktif yang akan muncul pada laporan keuangan yang harus disertakan dalam neraca saldo. Jika akun tersebut memiliki saldo nol, maka tidak perlu dimasukkan ke dalam neraca. Perhatikan bahwa hanya akun aktif yang akan muncul pada laporan keuangan yang harus disertakan dalam neraca saldo. Jika akun tersebut memiliki saldo nol, maka tidak perlu dimasukkan ke dalam neraca.

6. Membuat Laporan Keuangan

Menyiapkan laporan keuangan umum; termasuk neraca, laporan laba rugi, laporan laba ditahan, dan laporan arus kas, merupakan hal terpenting dalam siklus akuntansi karena merupakan tujuan akuntansi keuangan. Dengan kata lain, konsep pelaporan keuangan dan proses siklus akuntansi difokuskan pada penyediaan informasi yang berguna bagi pengguna eksternal berupa laporan keuangan. Pernyataan-pernyataan ini adalah produk akhir dari sistem akuntansi di perusahaan mana pun. Pada dasarnya, penyusunan laporan ini adalah tentang apa itu akuntansi keuangan.

7. Buatlah Lembar Kerja Akuntansi

Lembar kerja akuntansi adalah alat yang digunakan untuk membantu akuntan menyelesaikan siklus akuntansi dan menyiapkan laporan akhir tahun seperti neraca saldo yang belum disesuaikan, jurnal penyesuaian, saldo pasca penyesuaian, dan laporan keuangan. Lembar kerja akuntansi pada dasarnya adalah lembar kerja yang melacak setiap langkah dari siklus akuntansi. Dokumen ini biasanya memiliki lima set kolom yang dimulai dengan akun neraca saldo yang belum disesuaikan dan diakhiri dengan laporan keuangan. Dengan kata lain, lembar kerja akuntansi pada dasarnya adalah lembar kerja yang menunjukkan semua langkah utama dalam siklus akuntansi secara berdampingan. Setiap langkah termasuk debit dan kredit dengan total dihitung di bagian bawah. Sama seperti neraca saldo, lembar kerja juga memiliki judul yang terdiri dari nama perusahaan,

8. Buatlah Jurnal Penutup

Jurnal penutup adalah entri yang dibuat pada akhir periode akuntansi untuk menghapus semua akun sementara dan mentransfer saldo mereka ke akun permanen. Dengan kata lain, akun sementara ditutup atau disetel ulang pada akhir tahun. Ini biasanya disebut menutup buku. Akun sementara adalah akun laporan laba rugi yang digunakan untuk melacak aktivitas akuntansi selama periode akuntansi. Misalnya, akun pendapatan mencatat jumlah pendapatan yang diperoleh selama periode akuntansi, bukan selama masa hidup perusahaan. Akun permanen adalah akun neraca yang melacak aktivitas yang berlangsung lebih lama dari periode akuntansi. Misalnya, akun kendaraan adalah akun aset tetap yang dicatat di saldo. Kendaraan tersebut akan memberikan keuntungan bagi perusahaan di tahun-tahun mendatang, sehingga dianggap sebagai rekening permanen.

9. Buat ringkasan pendapatan

Akun ringkasan pendapatan adalah akun sementara yang digunakan untuk menyimpan laporan laba rugi, saldo akun pendapatan dan beban, selama langkah entri penutup dari siklus akuntansi. Dengan kata lain, akun ikhtisar laba rugi hanya merupakan pengganti saldo akun pada akhir periode akuntansi ketika jurnal penutup dibuat.

10. Neraca Setelah Penutupan Buku

Neraca saldo setelah penutupan buku adalah daftar semua akun dan saldonya setelah jurnal penutup dijurnal dan diposting ke buku besar. Dengan kata lain, neraca saldo setelah penutupan adalah daftar rekening-rekening atau rekening-rekening permanen yang masih bersaldo setelah dibuat ayat jurnal penutup. Daftar akun identik dengan akun yang disajikan di neraca. Ini masuk akal karena semua akun laporan laba rugi telah ditutup dan tidak lagi memiliki saldo saat ini. Tujuan penyusunan neraca saldo setelah penutupan adalah untuk memverifikasi bahwa semua akun sementara telah ditutup dengan benar dan bahwa total debit dan kredit dalam sistem akuntansi adalah sama seperti setelah entri penutup dibuat.

11. Buat Jurnal Terbalik

Jurnal pembalik adalah entri jurnal yang dibuat pada awal periode akuntansi untuk membalikkan atau membatalkan entri penyesuaian yang dibuat pada akhir periode akuntansi sebelumnya. Ini adalah langkah terakhir dalam siklus akuntansi. Jurnal pembalik dilakukan karena akrual tahun sebelumnya dan pembayaran di muka akan dilunasi atau digunakan pada tahun baru dan tidak perlu lagi dicatat sebagai kewajiban dan aset. Jurnal ini bersifat opsional tergantung pada ada atau tidaknya jurnal penyesuaian yang perlu dibalik.

Baca Juga: 6 Cara Mengukur Arus Kas yang Menentukan Kesuksesan Bisnis Anda

Keseluruhan siklus akuntansi di atas merupakan proses akuntansi yang dapat digunakan untuk perusahaan dagang. Setiap proses akan terus berulang untuk menghasilkan laporan keuangan yang dapat Anda gunakan sebagai bahan pertimbangan untuk pengambilan keputusan bisnis.

Untuk memudahkan perusahaan dagang dalam membuat laporan keuangan,  kini telah tersedia software  akuntansi  untuk perusahaan dagang di Indonesia. Penggunaannya yang cukup mudah dan dapat digunakan dimana saja membuat  software  akuntansi  banyak diminati oleh para pengusaha. Tidak perlu repot bolak-balik  excel,   tidak perlu repot belajar cara membuat akuntansi,   software ini  sudah menyediakan berbagai fitur akuntansi untuk perusahaan Anda.