Sistem Informasi Akuntansi Biaya, Daftar Rekening, Pemrosesan, Sensitivitas dan Ukuran

By | January 5, 2022

Pada kesempatan kali ini kita akan membahas Sistem Informasi Akuntansi Biaya, Daftar Rekening, Pemrosesan, Sensitivitas dan Ukuran, selamat membaca…

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Daftar Isi :

  • Sistem Informasi Akuntansi Biaya
    • Jenis Sistem Informasi Akuntansi Biaya :
  • Definisi Daftar Kode
    • Persyaratan untuk membuat bagan akun
  • Pemrosesan (Proses penetapan biaya)
  • Analisis Sensitivitas
    • Bagikan ini:

Sistem Informasi Akuntansi Biaya

Jenis Sistem Informasi Akuntansi Biaya :

Sebagian besar perusahaan ini juga akan menggunakan perhitungan biaya pesanan dan proses untuk dapat membebankan biaya produksi:

Perhitungan biaya pesanan ini hanya membebankan batch produksi tertentu, atau juga pekerjaan tertentu, dan juga akan digunakan ketika produk atau layanan yang dijual terdiri dari bagian-bagian yang dapat diidentifikasi secara terpisah.

Misalnya, perusahaan kontraktor ini juga menggunakan perhitungan biaya pemesanan untuk setiap rumah yang akan dibangun.

Dengan cara yang hampir sama, kantor akuntan publik dan kantor hukum akan menggunakan perhitungan biaya pesanan untuk dapat menghitung biaya setiap audit, atau kasus terkait lainnya.

Proses ini akan membebankan biaya ke setiap proses, atau pusat kerja, dalam siklus produksi dan kemudian menghitung biaya rata-rata untuk semua unit yang akan diproduksi.

Perhitungan biaya proses ini sering digunakan ketika barang dan jasa serupa diproduksi dalam jumlah besar dan unit yang terpisah tidak dapat dengan mudah diidentifikasi.

Misalnya, perusahaan bir mengakumulasi biaya yang akan dikaitkan dengan berbagai proses seperti pembuldozeran, pra-fermentasi,

Penyaringan, mengoreksi produksi batch tertentu bir, dan kemudian menghitung total biaya per unit rata-rata untuk produk tertentu.

Definisi Daftar Kode

Akun dan taksiran adalah catatan untuk menampung transaksi yang akan dicatat dalam jurnal. Istilah buku besar atau ledger adalah sebutan untuk berbagai perkiraan akun.

Nah, kita sering melihat kumpulan perkiraan atau akun yang sering kita lihat diberi nomor dan juga untuk kelompok akun yang sejenis akan diberi nomor secara berurutan.

Persyaratan untuk membuat bagan akun

Hal-hal yang sangat perlu diperhatikan dalam membuat kode akun antara lain:

  • Nomor harus unik (artinya setiap nomor hanya dapat digunakan untuk satu perkiraan akun)
  • Perkiraan akun akan dimasukkan ke dalam grup atau sub-grup. misalnya, kas, piutang dan peralatan termasuk dalam aset lancar.
  • Perkiraan yang akan terkait harus disusun secara berurutan. misalnya: piutang dengan piutang lain-lain.
  • Penomoran di perusahaan tidak akan terlalu ketat, alasannya akan memudahkan jika akan ada penambahan sejumlah rekening baru. misalnya: kelompok muatan akan diberi nomor 600. 605 muatan barang. 610 pengeluaran lainnya. Jika terjadi penambahan, dapat juga disisipkan antara 605 -610.
  • Nama akun harus singkat dan jelas. Contoh: Beban perjalanan dinas lebih baik daripada biaya perjalanan keluar kota bagi direktur.

Pemrosesan (Proses penetapan biaya)

Proses penetapan biaya adalah metode akuntansi yang akan melacak dan juga mengakumulasi biaya langsung, dan mengalokasikan biaya ini secara tidak langsung dari proses manufaktur.

Biaya ini akan dikeluarkan untuk produk, yang biasanya dalam jumlah besar, yang dapat menutupi produksi bulan itu. Pada akhirnya, biaya harus dialokasikan ke masing-masing unit produk.

Ini juga akan memberikan biaya rata-rata untuk setiap unit, dan merupakan kebalikan dari Job costing yang mencoba mengukur biaya individu untuk memproduksi setiap unit. Penetapan biaya proses juga biasanya merupakan bab yang signifikan.

Proses penetapan biaya adalah dimana jenis biaya operasi akan digunakan untuk dapat memastikan harga pokok produk pada setiap proses atau juga pada tahap manufaktur.

CIMA mendefinisikan biaya proses sebagai “Metode biaya diterapkan di mana barang atau jasa dihasilkan dari urutan operasi atau proses yang terus menerus atau berulang.

Biaya dirata-ratakan atas unit yang akan diproduksi selama periode tersebut”. Penetapan biaya proses cocok untuk industri yang akan menghasilkan produk homogen dan juga ada di mana produksi mengalir secara kontinu.

Suatu proses sering dapat disebut sebagai sub-unit organisasi tertentu yang telah ditetapkan untuk biaya pengumpulan suatu tujuan.

Ciri-ciri sistem biaya proses yang akan diterapkan pada perusahaan manufaktur adalah sebagai berikut:

  • Sistem produksi adalah sistem produksi yang akan berjalan secara terus menerus
  • Produk yang bisa dihasilkan adalah produksi massal dan juga seragam
  • Tujuan produksi adalah untuk dapat membentuk persediaan

Dalam laporan pertanggungjawaban sistem biaya proses terdiri dari 3 bagian, yaitu:

  • Bagian pertama ini akan berisi informasi tentang data produksi yang juga merupakan laporan aliran fisik. Perlu dipahami pula bahwa arti satuan pada bagian ini adalah padanan satuan.
  • Bagian kedua berisi informasi tentang total akumulasi biaya yang akan menjadi tanggung jawab Manajer Departemen Produksi yang bersangkutan.
  • Bagian ketiga berisi informasi tentang bagaimana total biaya didistribusikan ke nilai barang dalam proses dan produk jadi.
    Dalam sistem biaya proses ini, pada akhir periode pertama masih terdapat barang dalam proses pada akhir periode. Dimana barang pada proses akhir periode pertama akan diperlakukan sebagai barang pada proses awal pada periode 2. Dengan kata lain pada periode kedua sudah terdapat item pada
    proses awal, sehingga untuk alokasi biaya produksi ada ada 2 jenis alternatif yang dapat dipilih, yaitu:
  • Metode masuk pertama keluar pertama
  • Metode rata-rata
  • Unit ekuivalen adalah di mana jumlah unit jadi yang akan diproduksi menggunakan bahan, pekerja, overhead akan dikeluarkan selama periode yang tersedia untuk menyelesaikan unit.

Analisis Sensitivitas

Analisis sensitivitas ini juga dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa teknik. Teknik dasarnya adalah mampu mengubah satu atau beberapa asumsi dan juga mampu melihat apakah dampak dari perubahan tersebut membuahkan hasil.

Dalam laporan keuangan, misalnya, analisis sensitivitas umumnya akan didasarkan pada perubahan asumsi mengenai diskon, suku bunga atau nilai tukar, harga, manfaat pensiun, dll.

Namun, jika perkiraan laba lebih sensitif terhadap perubahan asumsi faktor lain seperti biaya pengembangan atau operasional, analisis sensitivitas harus diprioritaskan pada perubahan asumsi.

misalnya, jika kita berbicara tentang sensitivitas harga jika laba perusahaan ABC adalah $ 15.000.000 dan pendapatan adalah $ 100 juta, maka sensitivitas harga akan menjadi $ 15.000.000 $ 100.000.000 x 100% adalah 15%.

Dengan kata lain, jika perusahaan akan menurunkan harganya sebesar 15% dan semua asumsi lainnya tetap sama, perusahaan tidak memperoleh laba.

Sensitivitas ini dapat menunjukkan bagaimana kenaikan atau penurunan relatif akan berdampak pada arus kas. Misalnya, jika

Perusahaan ABC memiliki pinjaman sebesar $20.000.000 dengan tingkat bunga berfluktuasi rata-rata 4%, kemudian tingkat bunga 5% yang akan mengurangi pendapatan tahunan sebesar $1 juta (yaitu, 20 juta akan dikalikan 5%).

Sebagai contoh lain, jika neraca percobaan Perusahaan ABC adalah 5 juta Euro, penguatan (pelemahan) 10% Euro juga akan menghasilkan peningkatan (penurunan) laba sebesar $0,5 juta ($5.000.000 dikalikan 10%).

Dalam hal biaya pensiun, analisis sensitivitas ini akan diberikan kepada perusahaan oleh aktuaris dan dapat juga diartikan sebagai berikut: “Total biaya pensiun adalah $9.000.000 dengan tingkat diskonto 4,3%.

Kemudian kenaikan tingkat diskonto juga akan mengurangi biaya pensiun, dan sebaliknya. Sebagai indikasi sensitivitas, kenaikan asumsi ini sebesar 1 persen juga akan mengurangi biaya pensiun sekitar $0,85 juta.

Kenaikan 1 persen dalam tingkat diskonto untuk rencana yang sama juga akan mengurangi biaya pensiun sekitar $0,19 juta.