Timbulnya cedera saat melakukan olahraga dapat diminimalkan dengan cara

By | November 1, 2021

Lebih banyak anak-anak yang berkompetisi dalam olahraga daripada sebelumnya. Olahraga membantu anak-anak dan remaja menjaga tubuh mereka tetap bugar dan merasa nyaman dengan diri mereka sendiri.

Namun, ada beberapa tips pencegahan cedera penting yang dapat membantu orang tua mempromosikan pengalaman olahraga yang aman dan optimal untuk anak mereka.

Risiko Cedera

Semua olahraga memiliki risiko cedera. Untungnya, bagi sebagian besar kaum muda, manfaat dari partisipasi olahraga lebih besar daripada risikonya. Secara umum, semakin banyak kontak dalam olahraga, semakin besar risiko cedera traumatis. Namun, sebagian besar cedera pada atlet muda disebabkan oleh  penggunaan yang berlebihan.

Jenis cedera olahraga yang paling sering terjadi adalah keseleo (cedera pada ligamen), strain (cedera pada otot), dan  fraktur stres  (cedera pada tulang). Cedera terjadi ketika stres yang berlebihan ditempatkan pada tendon, sendi, tulang dan otot. Pada anak yang sedang tumbuh, nyeri tekan di atas tulang harus dievaluasi lebih lanjut oleh penyedia medis bahkan jika ada pembengkakan minimal atau keterbatasan gerak. Hubungi dokter anak Anda jika Anda memiliki pertanyaan atau masalah tambahan.

Cara meminimalkan Cedera Saat Berolahraga

Untuk mengurangi risiko cedera:

  1. Beristirahat. Rencanakan untuk memiliki setidaknya 1 hari libur per minggu dan setidaknya satu bulan libur per tahun dari pelatihan untuk olahraga tertentu untuk memungkinkan tubuh pulih.
  2. Kenakan perlengkapan yang tepat.   Pemain harus memakai peralatan pelindung yang sesuai dan pas seperti bantalan (leher, bahu, siku, dada,  lutut , tulang kering), helm,  corong , pelindung wajah, cangkir pelindung, dan kacamata. Atlet muda tidak boleh berasumsi bahwa alat pelindung akan mencegah semua cedera saat melakukan aktivitas yang lebih berbahaya atau berisiko.
  3. Memperkuat otot.  Latihan pengkondisian selama latihan  memperkuat otot yang  digunakan dalam bermain.
  4. Meningkatkan fleksibilitas.  Latihan peregangan setelah permainan atau latihan dapat meningkatkan fleksibilitas. Peregangan juga harus dimasukkan ke dalam rencana kebugaran harian.
  5. Gunakan teknik yang tepat . Ini harus diperkuat selama musim bermain.
  6. Istirahat.  Waktu istirahat selama latihan dan permainan dapat mengurangi cedera dan mencegah penyakit panas.
  7. Bermain aman . Aturan ketat terhadap headfirst sliding ( baseball dan softball ), spearing ( sepak bola ), dan checking (dalam  hoki ) harus ditegakkan.
  8. Jangan bermain melalui rasa sakit.
  9. Hindari penyakit panas  dengan minum banyak cairan sebelum, selama dan setelah berolahraga atau bermain; mengurangi atau menghentikan latihan atau kompetisi selama  periode panas/kelembaban tinggi ; memakai pakaian yang ringan.
  10. Jika anak-anak melompat di atas trampolin , mereka harus diawasi oleh orang dewasa yang bertanggung jawab, dan hanya satu anak yang boleh naik  trampolin  pada satu waktu; 75% cedera trampolin terjadi ketika lebih dari satu orang melompat pada satu waktu.

Stres Emosional Terkait Olahraga

The  tekanan untuk menang  dapat menyebabkan stres emosional yang signifikan untuk anak. Sayangnya, banyak pelatih dan orang tua menganggap kemenangan sebagai aspek terpenting dari olahraga. Atlet muda harus dinilai dari usaha,  sportivitas  dan kerja keras. Mereka harus dihargai karena berusaha keras dan untuk meningkatkan keterampilan mereka daripada dihukum atau dikritik karena kalah dalam permainan atau kompetisi. Tujuan utamanya adalah untuk bersenang-senang dan mempelajari keterampilan aktivitas fisik seumur hidup.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *