tabungan emas pegadaian rugi,penipuan tabungan emas pegadaian,cara mencairkan tabungan emas pegadaian,simulasi tabungan emas pegadaian,keuntungan tabungan emas pegadaian,tabungan emas bri,cek saldo tabungan emas pegadaian,tabungan emas bca
tabungan emas pegadaian rugi,penipuan tabungan emas pegadaian,cara mencairkan tabungan emas pegadaian,simulasi tabungan emas pegadaian,keuntungan tabungan emas pegadaian,tabungan emas bri,cek saldo tabungan emas pegadaian,tabungan emas bca

Trading dengan Rasio Emas-Perak

Posted on

Berinvestasi dalam logam mulia dapat menghadirkan peluang luar biasa jika dikejar dengan bijak. Investor telah lama menggunakan emas sebagai bentuk “asuransi alam”, menjaga kekayaan selama masa inflasi atau ketika risiko politik, militer, atau ekonomi muncul. Dan perak, yang dapat beroperasi seperti campuran logam industri dan logam mulia, sering kali akan memperoleh keuntungan bila emas memperolehnya , dan demikian pula harga naik ketika hasil industri menipis.

Tetapi ada juga cara untuk mencari keuntungan dalam hubungan antara emas dan perak. Pelajari tentang rasio emas-perak dan bagaimana pedagang cerdas memperdagangkan spread.

Apa Itu Rasio Emas-Perak?

Rasio emas-perak membandingkan berapa banyak perak yang dibutuhkan untuk membeli sejumlah emas.

Jadi, misalnya, jika dibutuhkan 75 ons perak untuk membeli satu ons emas, maka rasionya adalah 75.

Memperhatikan rasio emas-perak dapat memberikan wawasan yang sangat berguna tentang kedua logam mulia, yang dapat digunakan untuk keuntungan Anda.

Meskipun penting untuk mengamati dan mengetahui harga komoditas itu sendiri, hal ini dapat menambah dimensi lain pada analisis Anda dengan melacak perubahan harga jika dibandingkan satu sama lain.

Rasio tersebut meningkat ketika nilai emas naik lebih cepat dari pada nilai perak. Ini menurun ketika nilai perak naik lebih cepat dari pada nilai emas.

Apakah Emas dan Perak Masih Investasi yang Bagus?

Emas umumnya dipandang sebagai mata uang global, sedangkan perak sering digunakan dalam aplikasi industri. Perbedaan ini berarti bahwa, meskipun harga kedua logam tersebut sering kali berkorelasi, terdapat ruang untuk variasi arah. 1

Emas berharga sebagai logam investasi, secara luas dilihat sebagai aset penerbangan ke keselamatan. Ketika nilai mata uang berubah, atau pasar saham mengalami volatilitas yang menegangkan (mungkin karena krisis global, pergerakan geopolitik, atau penyebab lainnya), emas adalah pilihan utama bagi banyak investor.

Padahal, kapan pun ingin membeli emas , mungkin sudah sulit mendapatkannya. Ketika sesuatu terjadi untuk mendorong investasi orang ke dalam logam mulia, biasanya permintaan secara signifikan melebihi pasokan yang tersedia.

Investor juga memperdagangkan emas untuk memanfaatkan pergerakan harga harian.

Sementara itu, permintaan perak terus berlanjut, karena logam ini digunakan untuk pembuatan berbagai macam barang, antara lain:

  • Elektronik
  • Piala
  • Peralatan makan
  • Filter air
  • Komponen kedokteran gigi
  • Panel surya
  • Pipa solder
  • Antibeku
  • Perhiasan
  • Komponen fotografi
  • Obat
  • Kaca
  • Mesin mobil
  • Cermin
  • Bahan kimia industri
  • Plastik

Namun, hasil penambangan sedang menurun, dan biaya untuk menemukan dan mengekstraksi logam ini meningkat (meskipun agak diimbangi dengan kemajuan teknologi yang digunakan selama proses tersebut). Dengan kata lain, kita tidak akan pernah bisa menambang dan memproduksi logam mulia dengan kecepatan kita saat ini, atau yang lebih tinggi. Hanya akan ada penolakan.

Banyak peristiwa geopolitik dan global lainnya yang menjadi faktor dalam harga salah satu logam:

  • Dolar AS yang lebih kuat atau lebih lemah akan mempengaruhi kedua logam secara merata.
  • Kenaikan suku bunga akan berdampak pada penurunan harga emas.
  • Resesi berarti aktivitas industri yang lebih rendah dan dengan demikian lebih sedikit permintaan perak untuk membuat produk, dan karena itu menurunkan harga logam itu.
  • Pecahnya perang, inflasi yang merajalela, atau kehancuran pasar saham biasanya sangat baik untuk harga emas.

Rasio Emas-Perak Seiring Waktu

Pada tahun 1915, Anda dapat memperdagangkan 38 ons perak dengan imbalan satu ons emas.

Pada tahun 1940, menjelang awal Perang Dunia II, emas melonjak sebagai aset safe haven, dan rasionya 97 banding 1.

Dengan inflasi yang menggelora pada 1979, Ketua Federal Reserve, Paul Volcker, menaikkan suku bunga menjadi 21 persen. Hal ini mengakibatkan penurunan harga emas, yang pada akhirnya menciptakan rasio perak-emas terendah yang pernah ada, yaitu 14 banding 1.

Pada tahun 1991, rasionya mencapai 100, tetapi dalam tujuh tahun, rasionya turun drastis menjadi 47.

Pada tahun 2016, rasio perak terhadap emas-perak kembali berayun ke arah lain, mencapai 80. Jika Anda memiliki satu ons emas pada bulan Maret itu, nilainya adalah 80,57 ons perak. 2

Pada Maret 2021, rasio emas-perak adalah 65, turun dari 125 tahun sebelumnya selama puncak krisis Covid-19 3

Strategi Perdagangan Rasio Emas-Perak

Ada beberapa cara berbeda bagi pedagang untuk memanfaatkan perbedaan nilai antara emas dan perak.

Perdagangkan Selisih Antara Emas dan Perak

Salah satu pendekatan untuk memperdagangkan rasio emas-perak adalah membuat keputusan berdasarkan rasio itu sendiri seperti Anda akan berdagang bolak-balik antara dua komoditas.

Jika satu logam lebih murah daripada yang lain, Anda akan menjual logam yang “terlalu mahal” dan memindahkan hasilnya ke logam yang “kurang dihargai”. Kemudian, ketika rasio berubah arah dalam satu atau dua tahun, Anda melakukan hal yang sama lagi, menjual komoditas yang terlalu mahal untuk yang di bawah harga.

Misalnya, Anda menjual satu ons emas ketika rasionya adalah 80, yang akan menghasilkan 80 ons perak. Kemudian, beberapa tahun kemudian ketika rasionya mencapai 20, Anda bisa menjual 80 ons itu, dengan imbalan empat ons emas. Anda akan melipatgandakan investasi Anda, dari satu ons menjadi empat hanya dalam dua perdagangan.

Keuntungan Anda kemungkinan akan berkurang setelah biaya, asuransi, komisi perdagangan, dan sedikit perbedaan harga diperhitungkan.

Perdagangkan Rasio Dengan ETF

Strategi lain untuk memperdagangkan rasio emas-perak adalah dengan memperdagangkan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). Dana ini diperdagangkan di pasar seperti halnya saham; investor dapat membeli atau menjual sesuai dengan strategi mereka sendiri, memegang posisi mana pun yang sesuai dengan tujuan mereka.

Misalnya, memperdagangkan beberapa ETF, seperti iShares Silver Trust (SLV) dan SPDR Gold Shares (GLD), menghasilkan efek yang sama saat memperdagangkan rasio emas-perak. Perdagangan ETF emas dan perak memungkinkan investor memanfaatkan pergerakan harga dengan cara yang sederhana.

Namun, ingatlah hal penting ini: Ada perbedaan besar antara logam fisik yang sebenarnya (seperti yang dapat Anda pegang di tangan) dan “logam kertas”, seperti ETF. Misalnya, jika Anda membeli GLD ETF, Anda sebenarnya tidak memiliki emas. Sebaliknya, Anda memiliki investasi di atas kertas, yang mencoba mendasarkan nilainya pada logam yang mendasarinya.

Garis bawah

Perdagangan dengan rasio emas-perak dapat memberikan keuntungan bagi investor bahkan ketika harga kedua logam tersebut turun. Dengan memahami hubungan antara harga emas dan perak, investor dapat menemukan peluang berapa pun harganya.

Saat Anda belajar mengukur nilai relatif logam-logam ini dalam hubungannya satu sama lain, Anda mungkin menemukan strategi perdagangan yang sesuai dengan profil risiko Anda sambil membuka potensi besar untuk untung.