Tujuan dan pengguna akuntansi Secara Umum

By | January 14, 2022

Tujuan dan penggunaan akuntansi. Tidak ada definisi akuntansi keuangan yang otoritatif dan diterima secara umum, atau akuntansi secara umum. Ini dimulai sebagai kegiatan praktis dalam menanggapi kebutuhan yang dirasakan, dan untuk sebagian besar perkembangannya telah berkembang dengan cara yang sama, beradaptasi untuk memenuhi perubahan tuntutan yang dibuat di atasnya. 

Dapatkan Souvenir Gratis Setiap Bulan nya Dari Website Manghin.com
Daftar : Dapatkan Souvenir Menarik Mangihin.com 

Di mana kebutuhan berbeda di berbagai negara atau lingkungan, akuntansi cenderung berkembang dengan cara yang berbeda sebagai respons terhadap lingkungan tertentu, pada dasarnya berdasarkan prinsip Darwin: akuntansi yang bermanfaat bertahan. Karena akuntansi dikembangkan dengan cara yang berbeda, kemungkinan definisi yang disarankan dalam lingkungan kontekstual yang berbeda akan bervariasi.

Jika informasi akan berguna, maka beberapa pertanyaan yang jelas muncul: berguna untuk siapa dan untuk tujuan apa? Sejenak pemikiran akan menyarankan sejumlah tipe orang yang berbeda yang mungkin berurusan dengan perusahaan bisnis dengan cara tertentu:

1. Manajer.

Ini adalah orang-orang yang harus mengambil keputusan, baik sehari-hari maupun strategis, tentang bagaimana sumber daya yang langka dalam kendali mereka akan digunakan. Mereka membutuhkan informasi yang akan memungkinkan mereka untuk memprediksi kemungkinan hasil dari tindakan alternatif. Sebagai bagian dari proses ini, mereka akan membutuhkan umpan balik atas hasil keputusan mereka sebelumnya untuk memperluas aspek keputusan yang berhasil, dan untuk mengadaptasi dan meningkatkan aspek yang tidak berhasil.

2. Investor. Sebuah perusahaan besar mungkin memiliki banyak pemilik (investor dan?atau pemegang saham) yang bukan manajer perusahaan. Penyedia modal ini memperhatikan risiko yang melekat pada, dan pengembalian yang diberikan oleh, investasi mereka. Mereka perlu menentukan apakah mereka harus membeli, menahan atau menjual investasi mereka. Pemegang saham juga tertarik pada informasi untuk menilai kemampuan perusahaan untuk membayar mereka kembali (dikenal sebagai dividen). Pemegang saham potensial memiliki kepentingan yang sama.

3. Pemberi pinjaman. Pemberi pinjaman (seperti bank) tertarik pada apakah pinjaman, dan bunga yang menyertainya, akan dibayar pada saat jatuh tempo.

4. Karyawan. Karyawan dan kelompok perwakilan mereka tertarik pada profitabilitas majikan mereka. Mereka juga ingin menilai kemampuan perusahaan untuk terus memberikan remunerasi, manfaat pensiun dan kesempatan kerja.

5. Pemasok. Ini ingin dapat menilai apakah jumlah yang terutang akan dibayar pada saat jatuh tempo. Pemasok cenderung tertarik pada suatu perusahaan selama periode yang lebih pendek daripada pemberi pinjaman, kecuali jika mereka bergantung pada perusahaan sebagai pelanggan utama yang berkelanjutan.

6. Pelanggan. Pelanggan membutuhkan informasi tentang kelangsungan suatu perusahaan, terutama ketika mereka memiliki keterlibatan jangka panjang dengan perusahaan.

7. Pemerintah. Pemerintah dan badan-badannya memerlukan informasi untuk mengatur kegiatan perusahaan dan untuk mengumpulkan pajak, dan sebagai dasar untuk pendapatan nasional dan statistik serupa. 8. Umum. Perusahaan mempengaruhi anggota masyarakat dalam berbagai cara; misalnya, perusahaan mencemari atmosfer atau merusak pedesaan. Laporan akuntansi (umumnya disebut ‘laporan keuangan’) dapat memberikan informasi publik tentang tren dan perkembangan terkini dari perusahaan dan berbagai kegiatannya.

 

Daftar ini mengarah pada perbedaan yang sangat penting, yaitu antara akuntansi manajemen dan akuntansi keuangan. Akuntansi manajemen adalah cabang akuntansi yang berkaitan dengan penyediaan informasi yang dimaksudkan untuk berguna bagi manajemen dalam bisnis.

Akuntansi keuangan adalah cabang akuntansi yang ditujukan untuk pengguna di luar bisnis itu sendiri, yaitu kelompok 2?–?8 di atas. Kata-kata untuk kelompok-kelompok ini didasarkan pada dokumen yang disebut Kerangka Kerja Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan yang dikeluarkan oleh International

Jelas dari paragraf sebelumnya bahwa kebutuhan pengguna yang ditujukan kepada akuntansi keuangan sangat beragam, sehingga tidak berarti bahwa informasi yang sama akan berlaku untuk semua tujuan mereka. Namun demikian, biasanya diasumsikan bahwa satu set laporan keuangan dalam domain publik harus dapat memenuhi sebagian besar kebutuhan. Kerangka IASC (paragraf 10) selanjutnya menegaskan bahwa: Sementara semua kebutuhan informasi pengguna ini tidak dapat dipenuhi oleh laporan keuangan, ada kebutuhan yang umum untuk semua pengguna. Karena investor adalah penyedia modal risiko bagi perusahaan, penyediaan laporan keuangan yang memenuhi kebutuhan mereka juga akan memenuhi sebagian besar kebutuhan pengguna lain yang dapat dipenuhi oleh laporan keuangan.