Unsur Utama Dalam Tari Yang Wajib di Ketahui

By | January 3, 2021
unsur utama dalam tari adalah brainly,unsur utama sebuah tarian adalah,unsur utama dalam tari daerah adalah,salah satu unsur utama dalam tari adalah a panggung b. penonton c. pelatih d gerakan tubuh,gerak merupakan unsur utama dalam tari unsur lain adalah,substansi dasar yang juga merupakan unsur utama dalam tari adalah,unsur pendukung tari,perpindahan tempat atau formasi dalam tari disebut

Unsur Utama Dalam Tari Yang Wajib di Ketahui

Tari adalah gerak tubuh yang secara berirama senada dengan alunan musik yang dilakukan di tempat dan waktu tertentu untuk keperluan pergaulan, mengungkapkan perasaan, maksud, dan pikiran. Bunyi-bunyian yang disebut musik pengiring tari mengatur gerakan penari dan memperkuat maksud yang ingin disampaikan.

unsur utama dalam tari adalah brainly,unsur utama sebuah tarian adalah,unsur utama dalam tari daerah adalah,salah satu unsur utama dalam tari adalah a panggung b. penonton c. pelatih d gerakan tubuh,gerak merupakan unsur utama dalam tari unsur lain adalah,substansi dasar yang juga merupakan unsur utama dalam tari adalah,unsur pendukung tari,perpindahan tempat atau formasi dalam tari disebut

unsur utama dalam tari adalah brainly,unsur utama sebuah tarian adalah,unsur utama dalam tari daerah adalah,salah satu unsur utama dalam tari adalah a panggung b. penonton c. pelatih d gerakan tubuh,gerak merupakan unsur utama dalam tari unsur lain adalah,substansi dasar yang juga merupakan unsur utama dalam tari adalah,unsur pendukung tari,perpindahan tempat atau formasi dalam tari disebut

Menari, gerakan tubuh secara ritmis, biasanya mengikuti musik dan dalam ruang tertentu, dengan tujuan untuk mengungkapkan ide atau emosi, melepaskan energi, atau sekadar menikmati gerakan itu sendiri.

 

Menari adalah dorongan yang kuat, tetapi seni tari adalah dorongan yang disalurkan oleh pemain terampil menjadi sesuatu yang menjadi sangat ekspresif dan dapat menyenangkan penonton yang tidak merasa ingin menari sendiri. Kedua konsep seni tari ini — menari sebagai dorongan yang kuat dan menari sebagai seni koreografi terampil yang dipraktikkan sebagian besar oleh segelintir orang profesional — adalah dua gagasan penghubung terpenting yang berjalan melalui pertimbangan subjek apa pun. Dalam seni tari, hubungan antara dua konsep ini lebih kuat daripada di beberapa seni lain, dan keduanya tidak bisa ada tanpa yang lain.

Baca Juga : Tari Zapin Berasal Dari Sejarah dan Asal Usul

Meskipun definisi luas di atas mencakup semua bentuk seni, filsuf dan kritikus sepanjang sejarah telah menyarankan definisi yang berbeda tentang tari yang tidak lebih dari deskripsi jenis tarian yang paling dikenal oleh setiap penulis. Dengan demikian, pernyataan Aristoteles dalam Puisi bahwa tari adalah gerakan ritmis yang tujuannya adalah “untuk merepresentasikan karakter laki-laki serta apa yang mereka lakukan dan derita” mengacu pada peran sentral yang dimainkan tarian dalam teater Yunani klasik, di mana paduan suara melalui gerakannya menghidupkan kembali tema drama selama selingan lirik.

Oleh karena itu, definisi tari yang benar-benar universal harus kembali pada prinsip dasar bahwa tari adalah bentuk atau aktivitas seni yang memanfaatkan tubuh dan jangkauan gerak yang mampu dilakukan tubuh. Berbeda dengan gerakan yang dilakukan dalam kehidupan sehari-hari, gerakan tari tidak berkaitan langsung dengan pekerjaan, perjalanan, atau kelangsungan hidup. Tarian tentu saja dapat terdiri dari gerakan-gerakan yang terkait dengan aktivitas ini, seperti dalam tarian karya yang umum di banyak budaya, dan bahkan mungkin mengiringi aktivitas semacam itu. Tetapi bahkan dalam tarian yang paling praktis, gerakan yang membentuk tarian tersebut tidak dapat direduksi menjadi gerakan langsung; melainkan, mereka melibatkan beberapa kualitas tambahan seperti ekspresi diri, kesenangan estetika, dan hiburan.

Unsur utama dalam tari daerah adalah

1. Wiraga (raga)
Wiraga dalam bahasa Jawa berarti raga, yang dalam konteks seni tari biasa dikenal dengan gerakan. Tarian harus menonjolkan gerakan tubuh yang dinamis, ritmis, dan estetis. Meskipun, memang tidak semua gerakan dalam suatu seni tari memiliki maksud tertentu. Gerak biasa atau gerak murni adalah gerakan dalam sebuah tarian yang tidak memilki maksud tertentu, sedangkan gerak maknawi adalah gerakan dalam sebuah tarian yang memiliki makna mendalam dan memiliki maksud tertentu.

Secara umum, melalui gerakan penari, penonton bisa menebak karakter yang dimainkan. Misalnya gerak memutar pergelangan tangan pada tari yang dibawakan oleh wanita memiliki arti keluwesan atau kelembutan. Begitu pula gerakan berdecak pinggang pada tari yang dibawakan oleh pria bisa memiliki arti wibawa dan kekuasaan.

Baca juga : Tari Tortor Berasal Dari Daerah Sumatera Utara

Tanpa gerakan, sebuah seni tari tidak memiliki makna dan menjadi hampa karena memang yang namanya tari harus ada unsur gerakan. Maka dari itu, wiraga termasuk ke dalam unsur utama sebuah seni tari.

2. Wirama (irama)
Tidak mungkin sebuah seni tari hanya melulu penari bergerak kesana kemari tanpa adanya musik yang mengiringi. Musik berfungsi untuk mengiringi gerakan penari. Dengan adanya musik, suatu gerakan akan lebih memiliki makna karena tercipta suasana tertentu.

Seorang penari harus bisa menari sesuai dengan irama, ketukan, dan tempo pengiringnya sehingga bisa harmonis dan estetis di mata penonton. Selain itu, irama juga bisa sebagai isyarat bagi penari kapan harus memulai atau mengganti sebuah gerakan. Hal ini sangat berguna ketika sebuah tarian dibawakan oleh banyak penari sehingga setiap penari tidak tergantung gerakannnya pada penari lain tetapi bisa menyamakan sendiri dengan irama pengiring.

Irama yang digunakan bisa berupa rekaman (biasa digunakan untuk kepentingan pendidikan) ataupun iringan langsung dari instrumen musik (seperti gamelan, kecapi, atau alat musik tradisional lain). Namun, tidak menutup kemungkinan irama yang mengiringi tarian berupa tepukan tangan, hentakan kaki, maupun nyanyian. Apapun bentuknya, irama digunakan sebagai pelengkap sebuah gerakan tari. Meskipun berfungsi sebagai pengiring, irama juga termasuk ke dalam unsur utama.

Baca juga : Tari Gambyong Yang Berasal Dari Daerah Surakarta

3. Wirasa (rasa)
Seni tari harus bisa menyampaikan pesan dan suasana perasaan kepada penonton melalui gerakan dan ekspresi penari. Oleh karena itu, seorang penari harus bisa menjiwai dan mengeskpresikan tarian tersebut melalui mimik wajah dan pendalaman karakter. Sebagai contoh, apabila karakter yang dimainkan adalah gadis desa yang lembut maka selain gerakan yang lemah gemulai, penari juga harus menampilkan mimik wajah yang mendukung.

Unsur ini akan makin menguatkan suasana, karakter, dan estetika sebuah seni tari bila dikombinasikan dengan irama dan gerakan yang mendukung. Dengan adanya rasa dalam sebuah tari, penonton bisa makin mudah menangkap maksud tertentu yang ingin disampaikan oleh penari. Maka, unsur rasa ini tidak dapat terlepas dari unsur esensial seni tari. Tanpa adanya rasa, makna tarian tidak akan dapat tersampaikan kepada penonton. Baca juga: Keindahan Seni Tari

Baca juga : Pola Lantai Tari Andun Contoh dan Gambar

Unsur Tambahan
Setelah mengetahui unsur utama yang harus ada dalam sebuah tarian, alangkah baiknya bila kita juga mengetahui unsur tambahannya. Memang, unsur ini adalah pelengkap dari ketiga unsur unsur seni tari di atas tapi tidak serta merta dapat diabaikan begitu saja karena unsur ini sangat mendukung sebuah tarian. Bisa jadi, apabila beberapa unsur tambahan ini tidak diperhatikan juga dapat mempengaruhi keberhasilan sebuah pertunjukkan sendaratari.

4. Tata Rias dan Kostum
Tidak mungkin sebuah pertunjukkan tarian menampilkan penari dengan kostum dan riasan seadanya. Pasti ada riasan khusus dan kostum yang sesuai dengan tarian dan karakter yang dibawakan oleh penari. Unsur ini mendukung terciptanya suasana tarian dan menyampaikan karakter serta pesan secara tersirat.

5. Pola Lantai
Tarian akan indah apabila penari bisa menguasai pola lantai. Tidak hanya melulu berada di tengah

6. Setting Panggung
Seni pertunjukkan tari yang baik akan memperhatikan pengaturan panggungnya. Hal ini penting karena dengan adanya panggung yang sesuai tarian, tidak terlalu sempit, dan tertata rapi akan menimbulkan kesan pada penonton. Setting panggung yang dimaksud juga termasuk pencahayaan. Sekiranya, panggung sendratari tidak terlalu terang tetapi juga tidak terlalu gelap. Intinya, penata ruangan harus bisa menyesuaikan dengan tari yang akan dibawakan.

7. Properti
Dalam tarian tertentu, penari akan membawa properti. Properti ini merupakan alat pendukung seperti selendang, piring, payung, lilin. Meskipun memang tidak semua tarian menggunakan properti, unsur ini juga perlu diperhatikan untuk mendukung visualisasi tarian.

Estetika Tari

Motif dasar: ekspresi diri dan pembebasan fisik

Salah satu motif tari yang paling dasar adalah ekspresi dan komunikasi emosi. Orang-orang — dan bahkan hewan-hewan tingkat tinggi tertentu — sering menari sebagai cara untuk melepaskan perasaan yang kuat, seperti semangat tinggi yang tiba-tiba, kegembiraan, ketidaksabaran, atau kemarahan. Kekuatan motif ini dapat dilihat tidak hanya pada gerakan lompat, hentakan, dan lompat spontan yang sering dilakukan pada saat-saat emosi yang intens, tetapi juga pada gerakan tarian “set” yang lebih formal, seperti tarian perang suku atau tarian rakyat yang meriah. Di sini tarian membantu membangkitkan emosi sekaligus melepaskannya.

Orang-orang juga menari untuk kesenangan merasakan tubuh dan lingkungan sekitarnya dengan cara yang baru dan istimewa. Tarian sering kali melibatkan gerakan yang dilakukan secara ekstrem, misalnya, lengan dilempar atau direntangkan, kepala terangkat ke belakang, dan tubuh dilengkungkan atau diputar. Juga, sering kali melibatkan upaya atau gaya khusus, seperti tendangan tinggi, lompatan, atau langkah terukur. Gerakan tari cenderung diatur dalam pola spasial atau ritmis, menelusuri garis atau lingkaran di atas tanah, mengikuti urutan langkah tertentu, atau menyesuaikan dengan pola aksen atau tekanan yang teratur.

Semua karakteristik ini dapat menghasilkan keadaan pikiran dan tubuh yang sangat berbeda dari pengalaman sehari-hari. Tarian membutuhkan pola yang tidak biasa dari pengerahan tenaga dan relaksasi otot serta pengeluaran energi yang intens atau berkelanjutan. Penari mungkin menjadi sangat sadar akan gaya gravitasi dan keadaan keseimbangan atau ketidakseimbangan yang tidak dihasilkan oleh aktivitas normal. Pada saat yang sama, tarian tersebut menciptakan persepsi yang sangat berbeda tentang waktu dan ruang bagi penari: waktu ditandai oleh urutan gerakan yang ritmis dan durasi tarian, dan ruang diatur di sekitar jalur yang dilalui penari atau mengelilingi bentuk yang dibuat oleh tubuh.

Baca Juga : Contoh Pola Lantai Tari Serimpi

Faktanya, tarian dapat menciptakan dunia yang sepenuhnya mandiri bagi para penari, di mana mereka mampu melakukan upaya fisik, kecakapan, dan daya tahan yang jauh melampaui kekuatan normalnya. Para darwis Ṣūfī, sebagai contoh ekstrem, dapat berputar-putar dengan gembira untuk waktu yang lama tanpa terlihat lelah atau pusing, dan penari Indonesia tertentu dapat menendang dada telanjang mereka dengan belati tanpa menimbulkan rasa sakit atau cedera yang nyata.

Transendensi keseharian ini mungkin juga dialami oleh penonton. Ditarik ke dalam ritme dan pola yang diciptakan oleh gerakan penari, mereka mungkin mulai berbagi emosi yang diekspresikan melalui gerakan tersebut. Mereka mungkin juga mengalami sesuatu yang secara kinestetik mirip dengan sensasi fisik penari. Kinesthesia, atau kesadaran tubuh melalui sensasi pada persendian, otot, dan tendon, bukan melalui persepsi visual, tidak hanya mendefinisikan pengalaman penari tentang tubuhnya sendiri dalam gerakan tetapi juga cara tarian memberikan kekuatannya kepada penonton. , yang tidak hanya melihatnya tetapi juga merasakan gaung gerakan dan ritme penari di ujung saraf masing-masing.

Baca Juga : Macam Macam Pola Lantai Tarian Daerah Indonesia

Masalah dalam mendefinisikan tari

Ekspresi diri dan pembebasan fisik dengan demikian dapat dilihat sebagai dua motif dasar tarian. Akan tetapi, tarian itu sendiri mengambil berbagai macam bentuk, dari aktivitas spontan sederhana hingga seni formal atau dari pertemuan sosial di mana setiap orang berpartisipasi hingga acara teater dengan penari tampil di depan penonton.

Mendefinisikan tari menurut fungsinya

Dalam spektrum bentuk yang luas ini, tarian memenuhi sejumlah fungsi yang sangat berbeda, termasuk keagamaan, militer, dan sosial. Hampir semua budaya memiliki, atau masih memiliki, tarian yang memainkan peran penting dalam ritual keagamaan. Ada tarian di mana para pemain dan bahkan penontonnya membuat diri mereka kesurupan untuk melampaui diri mereka yang biasa dan menerima kekuatan para dewa atau, seperti dalam kasus penari kuil India, di mana para pemain memerankan cerita-cerita dari dewa sebagai cara menyembah mereka. Di beberapa komunitas Kristen awal, prosesi atau pola tarian formal merupakan bagian dari kebaktian.

Mungkin untuk melihat pawai militer modern dan prosedur pengeboran sebagai keturunan dari perang suku dan tarian berburu yang juga merupakan bagian integral dari banyak budaya. Tarian perang, sering kali menggunakan senjata dan gerakan berperang, digunakan sepanjang sejarah sebagai cara untuk melatih tentara dan mempersiapkan mereka secara emosional dan spiritual untuk berperang. Banyak suku pemburu melakukan tarian di mana para pemburu mengenakan kulit binatang dan meniru gerakan mangsanya, sehingga memperoleh keterampilan hewan tersebut dan, melalui sihir simpatik, mendapatkan kekuasaan atasnya.

Baca Juga : Contoh Pola Lantai Tari Piring Sumatera Barat

Tari juga memainkan sejumlah peran sosial penting dalam semua budaya, terutama dalam hal perayaan, pacaran, rekreasi, dan hiburan. Tarian pacaran, misalnya, memungkinkan para penari untuk menunjukkan kekuatan dan daya tarik mereka dan untuk terlibat dalam kontak fisik yang diterima secara sosial antara kedua jenis kelamin. (Waltz, contoh tarian pacaran yang relatif modern, dilarang pada waktu-waktu tertentu karena kontak mencolok antara penari dianggap tidak senonoh.) Tarian tradisional semacam itu sering kali mengandung motif kesuburan, di mana gerakan yang ditiru (atau bahkan sebenarnya) dari hubungan seksual. diberlakukan. Salah satu motif khususnya, lompatan kesuburan, di mana penari pria mengangkat wanita setinggi mungkin, adalah hal yang umum dalam banyak tarian pacaran, seperti Tyrolean Schuhplattler.